Perbedaan Corona dan SARS

perbedaan corona dan sars

Corona adalah virus penyakit pernapasan yang disebabkan oleh virus 2019-nCoV. SARS adalah infeksi virus dengan gejala pernapasan yang disebabkan oleh virus SARS-CoV. Coronavirus yang berasal dari Wuhan, Cina telah membunuh hampir tiga kali lebih banyak orang dalam delapan minggu dibandingkan dengan sindrom pernapasan akut (SARS) dalam delapan bulan.

Lebih dari 2.100 orang meninggal akibat coronavirus Wuhan, dan setidaknya 75.500 telah terinfeksi di 27 negara. Penyakit baru yang disebut COVID-19, ditandai oleh demam dan gejala seperti pneumonia. Ini menyulap rasa déja vu bagi sebagian orang yang mengingat wabah SARS yang dimulai pada November 2002. SARS juga merupakan coronavirus, dan melonjak ke orang-orang dari hewan di pasar basah, yang mungkin juga dilakukan oleh virus corona baru.


Butuh delapan bulan bagi SARS untuk menginfeksi lebih dari 8.000 orang. Sedangkan Corona (COVID-19) telah menginfeksi lebih dari 75.000 orang dalam waktu sekitar delapan minggu.

Sebagian besar ahli berpendapat bahwa masa inkubasi virus korona baru berkisar antara satu hingga 14 hari, meskipun sebuah studi baru-baru ini dari Komisi Kesehatan Nasional China menyarankan bahwa itu mungkin selama 24 hari. Sebagai perbandingan, periode inkubasi rata-rata SARS adalah tujuh hari.

Apa itu Virus Corona?

Coronavirus adalah nama yang digunakan untuk jenis baru infeksi virus yang pertama kali diketahui di Wuhan, Cina pada 2019, yang telah ditetapkan sebagai virus 2019-nCoV. Itu seperti SARS, sejenis betacoronavirus.

perbedaan corona dan sars-1

Gejala utama adalah batuk, demam, sesak napas dan dalam banyak kasus perkembangan pneumonia. Penyakit ini menyebabkan gejala yang parah dan penyebab kematian dengan tingkat kematian sekitar 2 persen sejauh ini. Individu dengan penyakit kronis seperti penyakit jantung atau diabetes memiliki risiko terbesar untuk komplikasi dan kematian, seperti halnya orang tua.

Diagnosis penyakit dilakukan melalui pemeriksaan fisik dan mencatat gejala yang dapat muncul dari 2 hari hingga 2 minggu setelah terpapar virus. Selain itu, sampel darah yang dikirim ke CDC untuk pengujian molekuler memungkinkan untuk konfirmasi keberadaan virus dan konfirmasi diagnosis 2019-nCoV.

Coronavirus menyebar dari satu orang ke orang lain mungkin melalui pernapasan ketika seseorang batuk atau bersin dan mungkin oleh partikel tinja aerosol. Sejauh ini, tidak diketahui apakah orang dapat tertular virus ini dengan menyentuh permukaan yang terinfeksi. Hewan inang untuk virus khusus ini belum diidentifikasi oleh para ilmuwan tetapi kebanyakan kasus sebagian besar telah difokuskan di sekitar pasar hewan dan makanan laut di Cina.

Orang yang paling berisiko terkena virus ini adalah mereka yang tinggal di atau telah mengunjungi Wuhan di mana penyakit pertama kali terdeteksi dan banyak orang telah terjangkit. Pada 30 Januari 2020, ada lebih dari 9000 kasus di China saja dan WHO telah menyatakan situasi darurat global. Orang-orang lain yang berisiko adalah mereka yang memiliki kontak langsung langsung dengan orang-orang yang sudah sakit dengan penyakit tersebut, termasuk para profesional perawatan kesehatan.

Apa itu SARS?

SARS adalah sindrom pernafasan akut yang parah, penyakit yang disebabkan oleh jenis virus yang dikenal sebagai SARS-CoV, yang pertama kali diketahui pada November 2002 di wilayah selatan Cina.

Gejala-gejala SARS termasuk batuk kering, nyeri otot, menggigil, kesulitan bernafas, demam 100,5 F (38 C), sakit kepala dan kadang-kadang juga diare. Komplikasi termasuk pneumonia, masalah jantung dan hati, dan kematian dalam beberapa kasus.

perbedaan corona dan sars-2

SARS dapat secara sementara didiagnosis berdasarkan gejala-gejalanya tetapi dikonfirmasikan dengan uji imunosorben terkait-enzim (ELISA) tidak langsung dan uji transkripsi balik PCR

SARS ditularkan di antara orang-orang melalui sekresi pernapasan. Jadi orang yang bersin dan batuk melepaskan tetesan yang mengandung partikel virus. Hewan inang dari mana virus berasal diyakini oleh para ilmuwan sebagai kelelawar genus Rhinolophus yang kemudian menyebarkan virus ke kucing, luwak dimana manusia menjadi terinfeksi.

Orang yang merawat pasien dengan SARS, serta orang-orang yang melakukan kontak langsung, berada pada risiko yang tinggi terlular penyakit ini. Namun, virus belum terdeteksi sejak sekitar 2004.

Sebagian besar pengobatan SARS adalah perawatan suportif, namun beberapa antivirus seperti interferon telah terbukti membantu menghentikan replikasi virus.

Perbedaan antara Virus Corona dan SARS

Definisi
Coronavirus adalah penyakit pernapasan yang baru ditemukan yang disebabkan oleh virus yang disebut 2019-nCoV. SARS adalah penyakit pernapasan yang disebabkan oleh jenis virus yang dikenal sebagai SARS-CoV.

Penemuan
Virus corona ditemukan di Wuhan, Cina pada Desember 2019. SARS pertama kali diketahui di bagian selatan Cina pada November 2002.

Diagnosa
Diagnosis coronavirus dapat dikonfirmasikan melalui uji transkripsi-rantai polimerase (rRT-PCR) yang dikembangkan oleh CDC. Diagnosis SARS dapat dikonfirmasikan dengan deteksi neon-antibodi tidak langsung, uji imunosorben terkait-enzim (ELISA) tidak langsung dan tes transkripsi terbalik PCR.

Gejala
Gejala-gejala coronavirus termasuk batuk, demam, sesak napas, dan pengembangan pneumonia. Gejala-gejala SARS termasuk menggigil, demam, batuk kering, kesulitan bernapas, nyeri otot, dan sakit kepala.

Transmisi
Penularan coronavirus belum diketahui tetapi diduga telah menyebar dari hewan ke manusia dan sekarang ditularkan dari orang ke orang. Penularan SARS adalah dari kelelawar ke kucing, luwak dan ke manusia, juga dari satu orang ke orang lain.

Pengobatan
Pengobatan coronavirus dengan antivirus telah menunjukkan beberapa keberhasilan tetapi sebagian besar pengobatan adalah perawatan suportif. Pengobatan SARS terutama adalah perawatan suportif, tetapi interferon tampaknya menghentikan replikasi virus dalam studi laboratorium.

Kematian
Tingkat kematian coronavirus saat ini adalah 2%. Tingkat kematian SARS adalah 10%.

Ringkasan:

Dari penjelasan diatas, maka perbedaan Coronavirus dan SARS bisa kita ringkas sebagai berikut:
  1. Coronavirus dan SARS adalah kedua jenis virus yang dikenal sebagai betacoronavirus.
  2. Baik coronavirus dan SARS adalah infeksi pernafasan yang menyebar dari satu orang ke orang lain kemungkinan melalui tetesan pernapasan.
  3. SARS ditemukan pada tahun 2002 dan memiliki tingkat kematian yang lebih tinggi sejauh ini dibandingkan dengan coronavirus yang ditemukan baru-baru ini.
  4. Virus corona di Wuhan ditemukan pada bulan Desember 2019 dan sejauh ini memiliki angka kematian 2 dari 100 orang.
  5. Obat antivirus dapat membantu untuk mengobati SARS dan tampaknya bekerja melawan virus corona juga dalam beberapa kasus.

Ingin mendapatkan kiriman artikel terbaru dari Brankaspedia gratis langsung ke email Anda? Masukkan alamat email anda pada kotak yang tersedia dibawah ini:

*Jangan lupa lakukan konfirmasi melalui link aktivasi yang kami kirim ke email anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel