Perbedaan Antibakteri dan Antimikroba

Perbedaan Antibakteri dan Antimikroba

Pada artikel ini kita akan membahas Perbedaan Antibakteri dan Antimikroba. Agen utama yang digunakan untuk pengobatan atau pencegahan penyakit menular dari etiologi yang berbeda adalah antibakteri dan antimikroba. Keduanya adalah kelompok besar persiapan tindakan spesifik yang dibagi lagi sesuai dengan agen patogen terhadap mana mereka efektif.

Antibakteri menghancurkan dan mencegah perkembangan bakteri dan jamur, sedangkan antimikroba efektif melawan bakteri, jamur, parasit, dan beberapa virus. Faktanya, antibakteri adalah jenis antimikroba.

Definisi Antibakteri

Antibakteri adalah agen yang menghancurkan bakteri dan jamur, menekan pertumbuhannya atau kemampuannya untuk bereproduksi. Agen antibakteri termasuk antibiotik dan kemoterapi.

Antibiotik adalah kelompok besar sediaan antibakteri, yang diproduksi oleh bakteri atau jamur. Mereka banyak digunakan dalam praktek klinis dan diresepkan dalam berbagai infeksi dengan etiologi bakteri atau mikotik.

Antibiotik alami pertama yang diketahui adalah penisilin, ditemukan oleh Alexander Fleming pada tahun 1928. Antibiotik ini diisolasi dari jamur Penicillium rubens  dan banyak digunakan untuk pengobatan sifilis, penyakit Lyme, infeksi streptokokus, pneumokokus, dan meningokokus, dll. Contoh antibiotik adalah aminoglikosida, amfenikol, antibiotik glikopeptida, karbapenem, makrolida, penisilin, kuinolon, dll. Kemoterapi adalah agen antibakteri yang diproduksi secara sintetis.

Bakteri mampu mengembangkan resistensi terhadap obat-obatan tertentu dengan berbagai mekanisme, yang paling umum adalah mutasi gen tertentu yang meningkatkan resistensi mereka. Sebagai hasil dari meluasnya penggunaan antibakteri, ada peningkatan patogen yang resisten terhadap antibiotik.   Ini menghasilkan ancaman serius bagi kesehatan masyarakat global.

Persiapan antibakteri yang berbeda memiliki mekanisme aksi yang berbeda. Sebagai contoh, kelompok penisilin berikatan dengan struktur spesifik pada bakteri, sehingga mengaktifkan enzim di dinding mereka, yang mengarah ke penghancuran diri. Tetrasiklin, menekan beberapa tahap sintesis protein dalam mikroorganisme, menyebabkan penghentian perkembangbiakannya. Polymyksins merusak permeabilitas membran bakteri. Mereka bertindak destruktif terutama pada bakteri gram negatif.

Definisi Antimikroba

Antimikroba adalah agen yang menghancurkan mikroorganisme, menekan pertumbuhannya atau kemampuannya untuk bereproduksi.

Agen antimikroba digunakan untuk mengobati atau mencegah penyakit menular dari berbagai etiologi. Mereka adalah kelompok besar persiapan, dibagi lagi sesuai dengan jenis tindakan dan agen patogen terhadap mana mereka efektif.

Tergantung pada sifat-sifatnya, agen antimikroba dibagi menjadi dua kelompok utama. Kelompok pertama terdiri dari preparat yang membunuh mikroba (bakterisida, virucida, fungisida). Kelompok kedua terdiri dari persiapan, menekan pertumbuhan dan multiplikasi mereka (bakteriostatik, viruostatika, fungostatika).

Beberapa agen antimikroba diberikan sekali (misalnya dalam cacing), yang lain memerlukan asupan untuk waktu yang relatif lama (misalnya dalam infeksi bakteri) atau seumur hidup (obat antiretroviral yang digunakan dalam AIDS).

Kelompok utama antimikroba termasuk agen antibakteri, antivirus, agen antimikotik, agen antiparasit, minyak atsiri, desinfektan, dan antiseptik. Agen antibakteri termasuk antibiotik yang diproduksi oleh bakteri atau jamur dan kemoterapi, yang diproduksi secara sintetis.

Obat anti-virus dicirikan oleh spektrum aksi yang sempit. Ada sedikit perbedaan antara dosis terapi maksimum dan dosis toksik minimum, sehingga harus diterapkan dengan hati-hati. Kelompok utama antivirus menargetkan beberapa keluarga virus utama - retrovirus, virus hepatitis dan herpes, dan virus influenza. Mereka diresepkan untuk orang yang terinfeksi. Tujuan utama mereka adalah untuk membunuh virus atau menekan perkaliannya. Contoh untuk persiapan tersebut adalah oseltamivir, rimantadine, dan amantadine, yang digunakan untuk melawan virus influenza.

Sel-sel manusia dan jamur keduanya eukariotik, yang membuatnya sulit untuk mensintesis sediaan yang aktif terhadap jamur dan aman untuk sel-sel inang. Persiapan yang digunakan dalam pengobatan infeksi mikotik (agen antimycotic) adalah antibiotik dan kemoterapi yang merusak jamur patogen dengan berbagai mekanisme. Mereka mempengaruhi permeabilitas membran sel, menghambat pembelahan sel, menghambat sintesis dinding sel atau sintesis asam nukleat esensial. Agen antimycotic yang paling umum digunakan termasuk dalam kelompok azole (ketoconazole, fluconazole), allylamines (terbinafine) dan antibiotik polyene (amphotericin B, nystatin).

Agen antiparasit digunakan dalam infeksi yang disebabkan oleh spesies cacing yang berbeda (nematoda, trematoda, cestoda) atau spesies protozoa (malaria, trikomoniasis, toksoplasmosis).

Sejumlah minyak esensial memiliki efek antimikroba, termasuk kayu manis, cengkeh, dan minyak thyme yang kaya akan zat terpenoid dan metabolit sekunder.

Antiseptik dan desinfektan menghancurkan semua mikroorganisme dan terutama digunakan untuk desinfeksi kulit, selaput lendir, peralatan medis, pakaian, air, dll.

Ozon juga memiliki aktivitas antimikroba. Ini terutama digunakan untuk memurnikan air dan udara. Dalam kedokteran, apa yang disebut terapi ozon digunakan pada penyakit-penyakit peradangan, neoplastik, autoimun, dan infeksi.

Metode fisik dengan efek antimikroba adalah penggunaan radiasi dan sterilisasi panas kering.

Perbedaan Antara Antibakteri dan Antimikroba

Berikut beberapa Perbedaan Antara Antibakteri dan Antimikroba yang brankaspedia rangkum:

Secara Definisi
Antibakteri: Antibakteri adalah agen yang menghancurkan bakteri dan jamur, menekan pertumbuhannya atau kemampuannya untuk bereproduksi. Antimikroba: Antimikroba adalah agen yang menghancurkan mikroorganisme, menekan pertumbuhannya atau kemampuannya untuk bereproduksi.

Secara Jenis
Antibakteri: Agen antibakteri termasuk antibiotik dan kemoterapi. Antimikroba: Agen antimikroba termasuk agen antibakteri, antivirus, agen antimikotik, agen antiparasit, beberapa minyak atsiri, desinfektan, dan antiseptik.

Secara penggunaan
Antibakteri: Agen antibakteri banyak digunakan dalam praktik klinis dan diresepkan dalam banyak infeksi dengan etiologi bakteri atau mikotik. Antimikroba: Agen antimikroba digunakan untuk pengobatan penyakit bakteri, virus, jamur, dan parasit, untuk desinfeksi kulit, selaput lendir, peralatan medis, pakaian, air, dll.

Contohnya
Antibakteri: Contoh-contoh agen antibakteri adalah aminoglikosida, amfenikol, antibiotik glikopeptida, karbapenem, makrolida, penisilin, kuinolon, dll. Antimikroba: Contoh-contoh agen antimikroba adalah karbapenem, makrolida, penisilin, kuinolon, oseltamivir, rimantadine, amantadine, ketoconazole, fluconazole, dll.

Ringkasan Perbedaan Antibakteri dan Antimikroba:
  • Antibakteri adalah agen yang menghancurkan bakteri dan jamur, menekan pertumbuhannya atau kemampuannya untuk bereproduksi.
  • Antimikroba adalah agen yang menghancurkan mikroorganisme, menekan pertumbuhannya atau kemampuannya untuk bereproduksi.
  • Agen antibakteri termasuk antibiotik dan kemoterapi. Agen antimikroba termasuk agen   antibakteri, antivirus, agen antimikotik, agen antiparasit, minyak atsiri, desinfektan, dan antiseptik.
  • Agen antibakteri banyak digunakan dalam praktek klinis dan diresepkan dalam banyak infeksi dengan etiologi bakteri atau mikotik. Agen antimikroba digunakan untuk pengobatan penyakit bakteri, virus, jamur dan parasit, untuk desinfeksi kulit, selaput lendir, peralatan medis, pakaian, air, dll.
  • Contoh-contoh agen antibakteri adalah aminoglikosida, amfenikol, antibiotik glikopeptida, karbapenem, makrolida, penisilin, kuinolon, dll. Contoh agen antimikroba adalah penisilin, kuinolon, oseltamivir, rimantadine, amantadin, flukon, flukon, flukon, flukon, flukon, dll.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel