Perbedaan Antibiotik dan Vaksin

perbedaan antibiotik dan vaksin

Antibiotik adalah senyawa atau zat yang menghambat atau membunuh pertumbuhan bakteri. Antibiotik milik kelompok senyawa antimikroba, yang digunakan untuk mengobati infeksi yang disebabkan oleh mikroorganisme. Antibiotik berasal dari kelas satu antimikroba. Dengan kata lain Antibiotik adalah molekul kecil atau senyawa yang efektif dalam mengobati infeksi yang disebabkan oleh organisme seperti bakteri , jamur dan protozoa.

Antibiotik tidak efektif pada virus karena virus tidak hidup. Itu hanya sepotong RNA atau DNA sedangkan bakteri adalah organisme hidup yang berkembang biak dengan cepat. Antibiotik tidak dapat menyembuhkan penyakit seperti kanker karena kanker bukanlah bakteri atau virus.

Vaksin adalah persiapan yang meningkatkan kekebalan terhadap penyakit tertentu. Ini mengandung sejumlah kecil agen, yang menyerupai mikroorganisme. Agen ini memasuki tubuh dan berinteraksi dengan sistem kekebalan tubuh dan menstimulasinya sehingga dapat mengenali mikroorganisme dan menghancurkannya. Setelah diketahui, sistem kekebalan mengingatnya dan menghancurkan mikroorganisme ini di kemudian hari. Dengan kata lain Vaksin adalah organisme atau senyawa mati atau tidak aktif yang digunakan untuk memberikan kekebalan terhadap infeksi atau penyakit tertentu.


Jenis-jenis Antibiotik

Klasifikasi menurut efek pada Bakteri
Antibiotik terutama dari dua jenis, yaitu yang membunuh bakteri (bakterisida) dan yang menghambat pertumbuhan bakteri (Bacteriostatic). Senyawa-senyawa ini diklasifikasikan menurut struktur dan mekanisme kerjanya, misalnya antibiotik dapat menargetkan dinding sel bakteri, membran sel, atau mengganggu enzim bakteri atau proses penting seperti sintesis protein.

Klasifikasi berdasarkan sumber
Selain klasifikasi ini, antibiotik juga dikelompokkan ke dalam jenis alami, semi-sintetik dan sintetis tergantung pada apakah itu berasal dari organisme hidup, seperti aminoglikosida, senyawa yang dimodifikasi seperti beta-laktam - misalnya, penisilin - atau murni sintetis, seperti sulfonamid, kuinolon. dan oksazolidinon.

Klasifikasi berdasarkan spektrum bakteri
Antibiotik spektrum kecil mempengaruhi bakteri tertentu sedangkan antibiotik spektrum besar memengaruhi berbagai macam bakteri. Dalam beberapa tahun terakhir, antibiotik telah diklasifikasikan menjadi tiga kelas, lipopeptida siklik, oksazolidinon, dan glikilsiklin. Dua yang pertama ditargetkan pada infeksi gram positif sedangkan yang terakhir adalah antibiotik spektrum luas, mengobati berbagai jenis bakteri.

Jenis-jenis Vaksin

Vaksin dari berbagai jenis - hidup dan dilemahkan, subunit tidak aktif, toksoid, konjugat, DNA , vaksin vektor rekombinan dan vaksin eksperimental lainnya.

Vaksin hidup yang dilemahkan adalah mikroba yang dilemahkan yang membantu menyebabkan kekebalan seumur hidup dengan memunculkan respons kekebalan yang kuat. Kerugian besar dari jenis vaksin ini adalah karena virus itu hidup, ia dapat bermutasi dan menyebabkan reaksi parah pada orang dengan sistem kekebalan yang lemah. Keterbatasan lain dari vaksin ini adalah harus didinginkan agar tetap kuat. Contoh untuk jenis ini termasuk vaksin untuk cacar air, campak dan gondong.

Vaksin yang tidak aktif adalah mikroba mati dan lebih aman daripada vaksin hidup, meskipun ini menghasilkan respons kekebalan yang lebih lemah, dan seringkali harus diikuti oleh suntikan penguat. The DTaP dan Tdap vaksin vaksin dilemahkan.

Vaksin subunit hanya mencakup subunit atau antigen atau epitop (1 hingga 20) yang dapat membangkitkan respons imun. Contoh jenis ini termasuk vaksin terhadap virus hepatitis C.

Vaksin toksoid digunakan dalam kasus infeksi di mana organisme mengeluarkan racun berbahaya di dalam tubuh inang. Vaksin dengan toksin “detoksifikasi” digunakan dalam tipe ini.

Vaksin konjugat digunakan untuk bakteri yang memiliki lapisan polisakarida yang tidak imunogenik atau dikenali oleh sistem kekebalan tubuh. Dalam vaksin ini, antigen ditambahkan ke lapisan polisakarida untuk memungkinkan tubuh menghasilkan respons imun terhadapnya.

Vaksin vektor rekombinan menggunakan fisiologi satu organisme dan DNA organisme lain untuk menargetkan infeksi kompleks.

Vaksin DNA dikembangkan dengan memasukkan DNA agen infeksi ke dalam sel manusia atau hewan . Dengan demikian sistem kekebalan tubuh mampu mengenali dan mengembangkan kekebalan terhadap protein organisme. Padahal, ini masih dalam tahap percobaan, efek dari jenis vaksin ini berjanji untuk bertahan lebih lama dan dapat dengan mudah disimpan.

Vaksin eksperimental lainnya termasuk vaksin sel Dendritik, dan vaksin peptida reseptor sel-T.

Perbedaan Utama Antibiotik dan Vaksin

Berikut beberapa Perbedaan Antara Perbedaan Antibiotik dan Vaksin yang brankaspedia rangkum:
  • Vaksin membunuh virus sementara antibiotik membunuh bakteri. 
  • Vaksin diambil sekali dan memiliki efek permanen sedangkan antibiotik bekerja pada saat penyakit. 
  • Antibiotik tersedia dalam berbagai bentuk seperti tablet, kapsul, tetes atau salep. Vaksin dapat diberikan secara oral atau melalui suntikan. 
  • Vaksin adalah metode pencegahan yang diambil sebelum terinfeksi. Antibiotik diminum setelah terinfeksi.
  • Antibiotik dapat berasal dari sumber alami, semi-sintetik dan sintetis, Sumber vaksin termasuk mikroba hidup atau tidak aktif, racun, antigen , dll.

Singkatnya: Antibiotik dan vaksin keduanya digunakan untuk melawan kuman tetapi mereka bekerja dengan cara yang berbeda. Sementara vaksin digunakan untuk mencegah penyakit, antibiotik digunakan untuk mengobati penyakit yang sudah terjadi. Vaksin membunuh virus sementara antibiotik membunuh bakteri.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel