Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Fiksi dan Nonfiksi

perbedaan fiksi dan nonfiksi

Berikut beberapa perbedaan fiksi dan nonfiksi. Sastra memiliki berbagai genre dan semua bentuk sastra itu bisa fiksi atau nonfiksi.

Fiksi adalah salah satu yang didasarkan pada imajinasi dan fantasi. Sebaliknya, Nonfiksi menyiratkan bentuk tulisan yang berbicara tentang peristiwa, orang, dan fakta nyata.

Singkatnya, kita dapat mengatakan bahwa fiksi mewakili sesuatu yang tidak benar, tidak nyata, sedangkan nonfiksi menunjukkan kisah faktual.

Fiksi dapat dipahami sebagai karya sastra yang dibuat sesuai dengan imajinasi seseorang, yaitu pemikiran kreatif penulis atau cerita dan karakter yang dibuat-buat.

Di sisi lain, membaca karya nonfiksi berarti Agan membaca sesuatu yang benar-benar terjadi atau seseorang yang benar-benar ada, yaitu bukan cerita yang dibuat-buat, melainkan fakta dan berdasarkan bukti.

Definisi Fiksi

Fiksi dapat dipahami sebagai ciptaan imajinatif yang tidak ada dalam kenyataan melainkan dihasilkan oleh pemikiran kreatif penulis. Ini adalah jenis sastra prosa imajinatif yang dapat berupa kisah lisan atau tulisan yang mengandung karakter, peristiwa, dan deskripsi imajiner.

Menulis fiksi berarti bahwa penulis menciptakan dunia fantasi mereka sendiri dalam pikiran mereka dan memperkenalkannya ke seluruh dunia melalui buku.

Karena ceritanya tidak nyata dan faktual, mereka memasaknya dengan cara yang membuatnya sangat menarik dan menarik.

Dari sudut pandang pembaca, karya fiksi mengacu pada pembuatan kreatif dunia fantasi, oleh penulis, yaitu penulis membayangkan seluruh cerita dan karakternya, keseluruhan plot, dialog dan setting.

Karya fiksi tidak pernah didasarkan pada kisah nyata, jadi ketika kita membaca karya-karya seperti itu, itu memvisualisasikan situasi yang mungkin tidak pernah kita hadapi dalam kenyataan atau kita akan menemukan karakter yang mungkin tidak akan pernah kita temui dalam hidup kita.

Fiksi Adalah suatu bentuk hiburan atau seni yang mengandung alur dan ciri-ciri hipotetis dalam bentuk apapun, seperti komik, program televisi, rekaman audio, drama, novel, novella, cerpen, dongeng, film, fabel, dan lain-lain. hingga misteri, ketegangan, thriller kriminal, fantasi, fiksi ilmiah, roman, dll.

Jadi, tulisan fiksi memiliki kemampuan untuk menginspirasi, atau mengubah cara pandang terhadap kehidupan, terlibat dalam cerita, mengejutkan dengan twist and turn dan juga menakut-nakuti atau memukau dengan endingnya.

Baca juga:

Definisi Nonfiksi

Nonfiksi adalah bentuk sastra terluas yang berisi tulisan-tulisan informatif, edukatif, dan faktual. Ini adalah akun yang benar atau representasi dari subjek tertentu. Ia mengklaim untuk menggambarkan informasi, deskripsi, peristiwa, tempat, karakter, atau hal-hal yang ada dan otentik dan benar.

Meskipun, pernyataan dan penjelasan yang diberikan mungkin tepat atau tidak, sehingga ada kemungkinan bahwa itu memberikan narasi yang benar atau salah dari subjek yang dibicarakan.

Namun demikian, penulis yang membuat akun tersebut sering kali percaya atau mengklaim bahwa akun tersebut benar, saat akun tersebut dibuat.

Ketika sebuah karya nonfiksi dibuat, penekanan diberikan pada kesederhanaan, kejelasan, dan keterusterangan. Ini mencakup esai, ekspositori, memoar, self-help, dokumenter, buku teks, biografi dan otobiografi, laporan surat kabar dan buku-buku tentang sejarah, politik, ilmu pengetahuan, teknologi, bisnis dan ekonomi.

Tujuan utama membaca buku nonfiksi adalah untuk mempelajari lebih lanjut tentang suatu subjek dan meningkatkan basis pengetahuan.

Perbedaan Fiksi dan Nonfiksi

Poin-poin di bawah ini akan menjelaskan perbedaan antara fiksi dan nonfiksi

  1. Fiksi adalah karya sastra yang memuat dunia imajiner, yaitu tokoh, situasi, setting, dan dialog. Di sisi lain, nonfiksi menyiratkan jenis tulisan yang memberikan informasi yang benar atau mengandung fakta atau peristiwa yang nyata.
  2. Fiksi bersifat subyektif, karena penulis memiliki kebebasan untuk menambahkan pendapat atau perspektifnya ke dalam tulisan. Serta penulis dapat menguraikan karakter, plot atau pengaturan apa pun sesuai imajinasinya. Namun, nonfiksi bersifat objektif karena penulis tidak dapat menambahkan pendapatnya, karena ini murni berdasarkan fakta dan otentik dan karena tidak ada ruang untuk imajinasi, penulis harus berterus terang.
  3. Saat menulis fiksi, penulis memiliki keleluasaan untuk menggerakkan cerita ke arah yang lebih seru dan menarik. Sebaliknya, penulis nonfiksi tidak memiliki keleluasaan seperti itu karena harus memberikan informasi yang benar dan nyata.
  4. Dalam sebuah karya fiksi, penulis berpendapat bahwa penonton akan mengikuti dan memahami tema yang tersembunyi di dalam konten. Walaupun sebenarnya, cerita dapat ditafsirkan oleh pembaca dengan cara yang berbeda tergantung pada tingkat pemahaman mereka. Sebaliknya, dalam karya nonfiksi, ada penyajian informasi dan fakta yang sederhana dan langsung. Jadi, hanya ada satu interpretasi.
  5. Tujuan utama menulis fiksi adalah untuk menghibur pembaca, sedangkan menulis nonfiksi mendidik pembaca tentang suatu subjek atau untuk menambah pengetahuan mereka tentang sesuatu.
  6. Dalam penulisan fiksi, referensi mungkin atau tidak mungkin tidak oleh penulis. Di sisi lain, dalam penulisan nonfiksi referensi disediakan secara wajib oleh penulis di mana pun diperlukan, sehingga membuat tulisan lebih kredibel.
  7. Fiksi selalu dari sudut pandang narator, yaitu penulis atau karakter yaitu karakter utama atau pendukung cerita. Sebaliknya, non-fiksi selalu dari sudut pandang penulis.

Itulah beberapa perbedaan fiksi dan nonfiksi. Saya harap artikel ini bermanfaat untuk Agan! Terima kasih atas kunjungannya.

Yuk kepoin tips dan trik brankaspedia lainnya di Google News