Perbedaan Bahasa dan Sastra

perbedaan bahasa dan sastra

Bahasa adalah salah satu penemuan terbaik umat manusia, yang tanpanya kita tidak akan bisa berbagi pengetahuan, pendapat, ide, perasaan atau mengekspresikan kemarahan, kegembiraan, kegugupan, ketakutan, dengan orang lain. Di sini kita tidak hanya berbicara tentang bahasa vokal, tetapi semua sistem digunakan sebagai media komunikasi. Bahasa adalah tubuh intelektual bunyi, simbol, dan makna yang diatur oleh aturan dan struktur gramatikal.

Sebaliknya, sastra dapat dipahami sebagai tubuh pengetahuan apa saja, hadir dalam bentuk tertulis yang digunakan untuk mengekspresikan pikiran, pendapat, dan gagasan seseorang, tentang budaya, tradisi, pengalaman hidup, dll. Dengan penggunaan bahasa. Sekarang, mari kita bergerak lebih jauh untuk berbicara tentang perbedaan antara bahasa dan sastra.

Definisi Sastra

Sastra mengacu pada segala jenis bahan tertulis atau lisan, dianggap sebagai bentuk seni, yang memiliki nilai intelektual, karena penggunaan bahasa dengan cara, yang berbeda dari penggunaan normal.

Sastra dapat berupa karya apa pun yang artistik, dikembangkan dengan imajinasi yang jelas dan yang mencerminkan budaya suatu wilayah, bahasa, masa lalu atau pola perilaku masyarakat manusia. Ini merupakan indikator modernisasi masyarakat. Ini memperkenalkan pembaca ke dunia yang sama sekali baru atau menyajikan hal yang akrab dengan sudut pandang atau perspektif yang berbeda.

Bentuk umum dari sastra adalah novel, puisi, cerita pendek, drama, prosa, biografi, autobiografi, memoar, permainan, esai dll. Bentuk-bentuk sastra menggunakan kata-kata dengan cara yang sangat berpengaruh, efektif dan merangsang pemikiran. Ini adalah catatan tentang apa yang telah dilihat, dialami, dipikirkan, atau dirasakan dalam hidup yang memiliki minat instan dan abadi.

Bukan hanya penggunaan kata-kata untuk menulis beberapa kebijakan teknis, perusahaan atau hukum atau kerangka hukum pemerintah. Dalam sastra, penulisan kreatif digunakan sebagai sarana untuk mengekspresikan pemikiran dan gagasan intelektual, di mana bahasa hanyalah alat ekspresi. Selanjutnya, itu dianggap sebagai keanggunan dari karya tulis.
Definisi Bahasa

Bahasa berarti sistem tanda-tanda verbal atau non-verbal yang digunakan oleh makhluk hidup, sehingga dapat menyampaikan informasi, perasaan, pikiran, dll.

Dengan kata lain, bahasa adalah metode komunikasi, yang terdiri dari bunyi, kata-kata dan tata bahasa. Ini memiliki aturan tata bahasa tertentu dan struktur yang memungkinkan orang mengucapkan kata-kata, sedemikian rupa sehingga dipahami orang lain. Studi ilmiah bahasa disebut sebagai linguistik.

Ini mengalami proses perubahan dan pengembangan yang berkelanjutan namun tidak diakui, membuatnya lebih jelas, segar dan halus. Ada sejumlah perubahan yang dibuat dalam ejaan, pengucapan dan makna dari kata-kata yang digunakan dalam bahasa tertentu. Ini terdiri dari suara, kata-kata, kalimat, tanda, gerakan, postur, ekspresi, dll.

Bahasa berbeda dari masyarakat ke masyarakat dan wilayah ke wilayah, dan setiap bahasa memiliki dialek yang unik. Ini melayani berbagai tujuan, mulai dari wacana santai untuk memperoleh pengetahuan. Bahkan, introspeksi yang melaluinya seseorang mendefinisikan pikirannya sendiri sangat bergantung pada bahasa itu sendiri.

Perbedaan Bahasa dan Sastra

Poin-poin yang disajikan di bawah ini menggambarkan Perbedaan Bahasa dan Sastra:

  1. Sastra mengacu pada karya imajinasi yang ditulis atau kadang-kadang diucapkan, memiliki keunggulan dalam gaya dan ekspresi, dan subjek yang memiliki minat yang sama dan tahan lama. Di sisi lain, Bahasa dapat didefinisikan sebagai sarana ekspresi atau komunikasi gagasan dan perasaan pikiran antara organisme hidup, dengan cara atau melalui kata-kata, suara, simbol, kalimat, gerakan, postur, postur, dll.
  2. Sastra bersifat imajinatif dalam arti bahwa penulis menggunakan imajinasinya, untuk menghasilkan karya. Sebaliknya, bahasa bersifat ekspresif karena membantu organisme hidup untuk mengekspresikan pikiran dan perasaan mereka, satu sama lain.
  3. Sementara sastra terdiri dari karya-karya tulis para penulis dengan pemikiran dan kontemplasi intelektual, bahasa adalah semua tentang suara, tanda, simbol, kata-kata dan tata bahasa.
  4. Sastra murni berdasarkan pada pengalaman hidup, yaitu apa yang telah dihadapinya, dialami, dirasakan, diimpikan, dll dalam kehidupannya. Sebaliknya, bahasa adalah sistem abstrak yang membantu dalam wacana.
  5. Sastra sering mendorong rekreasi, ilham dan introspeksi pikiran, fakta dan imajinasi penulis. Sebagai lawan, bahasa memicu interaksi antara makhluk hidup.

Benang Merah: Dari pembahasan di atas, mungkin jelas bagi Anda bahwa sastra dan bahasa tidak sama atau bertentangan, dan sastra sangat tergantung pada bahasa.

Sastra adalah subjek estetika yang berkaitan dengan studi karya dan gaya berbagai penulis dan author. Sebaliknya, bahasa adalah satu-satunya cara komunikasi, tidak masalah, apakah itu interpersonal atau intrapersonal. Seluruh literatur didasarkan pada bahasa di mana ia ditulis.

Ingin mendapatkan kiriman artikel terbaru dari Brankaspedia gratis langsung ke email Anda? Masukkan alamat email anda pada kotak yang tersedia dibawah ini:

*Jangan lupa lakukan konfirmasi melalui link aktivasi yang kami kirim ke email anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel