Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Vaksin AstraZeneca dan Moderna

Perbedaan Vaksin AstraZeneca dan Moderna

Perbedaan Vaksin AstraZeneca dan Moderna | Vaksin COVID-19 dapat dianggap efektif jika memenuhi dua syarat, yaitu mencegah orang terinfeksi atau menekan tingkat keparahan infeksi jika seseorang terinfeksi. Semua kandidat vaksin telah melalui tiga fase uji coba. Indikator kunci efektivitas vaksin adalah respons imunogenik yang kuat dan tahan lama.

Menurut pedoman Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA), vaksin COVID-19 harus setidaknya 50% efektif dalam uji coba terkontrol plasebo. Setelah berbulan-bulan uji klinis dan berkat upaya para ilmuwan yang telah bekerja siang dan malam untuk mengembangkan vaksin untuk mengekang penyebaran pandemi saat ini, kita sekarang memiliki banyak kandidat vaksin yang disetujui untuk penggunaan darurat.

Baca juga: Perbedaan Rapid Test Antigen dan PCR

Apa itu Vaksin AstraZeneca?

Perbedaan Vaksin AstraZeneca dan Moderna-1

Vaksin AstraZeneca COVID-19 dikembangkan oleh Universitas Oxford bekerja sama dengan AstraZeneca, perusahaan farmasi global yang berkantor pusat di Wilmington, Delaware. Dengan nama sandi AZD1222, vaksin AstraZeneca adalah salah satu kandidat vaksin COVID-19 terkemuka yang telah menjalani uji klinis ekstensif di berbagai negara termasuk India dan Amerika Serikat.

Kandidat vaksin Oxford telah menunjukkan hasil yang baik dalam uji klinis fase I dan fase II, diikuti oleh uji klinis fase III, menyimpulkan bahwa vaksin tersebut menawarkan kekebalan ganda, sebagai akibatnya telah disetujui untuk penggunaan darurat. Faktanya, banyak negara sudah mulai menginokulasi populasi dan banyak yang sudah memvaksinasi dengan dosis pertama.

Namun, banyak pasien setelah menerima dosis telah melaporkan tanda-tanda pembekuan darah, sehingga menimbulkan kekhawatiran banyak negara termasuk Jerman, Italia, Prancis, Islandia dan Denmark telah menangguhkan pemberian vaksin.

European Medicines Agency (EMA) menyangkal adanya efek samping yang parah dan mengatakan bahwa vaksin tersebut aman digunakan dan manfaat jangka panjangnya lebih besar daripada potensi efek sampingnya. Kandidat vaksin Oxford menggunakan virus yang disebut adenovirus yang berasal dari simpanse dan bukan manusia. Ini adalah virus yang dilemahkan yang menyebabkan flu biasa pada simpanse dan secara genetik dimodifikasi agar memungkinkan untuk tumbuh pada manusia.

Apa Itu Vaksin Moderna?

Perbedaan Vaksin AstraZeneca dan Moderna-2

Vaksin Moderna COVID-19, dengan nama kode mRNA-1273 adalah salah satu dari sedikit kandidat vaksin pertama yang disetujui untuk penggunaan darurat oleh FDA untuk mengekang pandemi yang sedang berlangsung. Hasil awal menunjukkan tingkat kemanjuran 94,5% terhadap infeksi COVID-19 tanpa reaksi alergi yang parah.

Seperti vaksin Pfizer, vaksin Moderna juga merupakan vaksin berbasis mRNA yang berarti menggunakan messenger RNA untuk memberikan instruksi kepada sel-sel kita untuk membuat protein lonjakan virus corona yang kemudian dilawan oleh tubuh. Teknologi vaksin mRNA merupakan teknologi baru untuk pengembangan vaksin yang menawarkan beberapa keunggulan dibandingkan teknologi vaksin lainnya dalam hal efikasi, stabilitas dan kecepatan pengembangan.

Perusahaan telah mensintesis bagian dari RNA virus dan menanamkan RNA ini dalam nanopartikel lipid. mRNA membawa pesan dari gen virus ke sel inang yang terinfeksi, menginstruksikan sel untuk membuat protein spesifik. Ini kemudian memberitahu sel inang untuk membuat protein lonjakan yang ada di lonjakan yang digunakan virus untuk memasuki sel seseorang.

Saat disuntikkan, ia menginstruksikan sel kita untuk membuat antibodi terhadap protein lonjakan ini, yang pada gilirannya menghentikan virus masuk ke sel kita.

Perbedaan AstraZeneca dan Moderna

Perbedaan utama dari kedua vaksin tersebut adalah jelas bagaimana kedua vaksin tersebut bekerja. Vaksin AstraZeneca merupakan vaksin Rekombinan berbasis teknologi Viral Vector, sedangkan vaksin Moderna merupakan vaksin mRNA yang merupakan teknologi baru untuk pengembangan vaksin.

Berikut beberapa perbedaan AstraZeneca dan Moderna di lihat dari segi tipe, khasiat, dosis dan penyimpanan.

Perbedaan Tipe AstraZeneca dan Moderna

Vaksin Oxford-AstraZeneca COVID-19 adalah kandidat vaksin rekombinan yang menggunakan vektor adenovirus simian yang kekurangan replikasi untuk mengirimkan gen protein lonjakan SARS-CoV-2 rekombinan. Virus ini sebenarnya adalah virus yang dilemahkan yang menyebabkan flu biasa pada simpanse dan membawa sebagian kecil materi genetik protein lonjakan SARS-CoV-2 dan menyuntikkannya ke dalam sel kita untuk menginduksi respons imun.

Vaksin Moderna COVID-19, di sisi lain, adalah vaksin baru yang dibuat dari messenger RNA, yang disebut mRNA dan perusahaan telah mensintesis bagian dari RNA virus dan kemudian menanamkan RNA ini dalam nanopartikel lipid. Saat disuntikkan, mRNA memberi tahu sel inang bagaimana membuat protein lonjakan sehingga sel menghasilkan antibodi terhadap protein lonjakan ini, yang pada akhirnya menghentikan virus agar tidak masuk ke sel kita.

Perbedaan Khasiat AstraZeneca dan Moderna

Menurut data berdasarkan uji klinis yang dihasilkan oleh produsen, vaksin Oxford-AstraZeneca COVID-19 dilaporkan menunjukkan tingkat kemanjuran hampir 62% ketika dosis lengkap ditempatkan setidaknya satu bulan terpisah. Satu rejimen dosis menunjukkan tingkat efektivitas 90% terhadap infeksi ketika diberikan sebagai setengah dosis, diikuti dengan dosis penuh yang ditempatkan satu bulan terpisah.

Vaksin Moderna, di sisi lain, telah menunjukkan tingkat kemanjuran 94,5% yang mencengangkan, yang merupakan angka yang mengejutkan dibandingkan dengan kandidat vaksin lainnya. Hasilnya didasarkan pada uji klinis lebih dari 30.000 peserta yang diuji di beberapa situs di Amerika Serikat.

Perbedaan Dosis & Penyimpanan AstraZeneca dan Moderna

Vaksin Moderna diberikan dua kali, dengan selang waktu 28 hari. Jadi, jika dosis pertama pada hari ke-1, maka dosis kedua pada hari ke-29, yaitu satu minggu tambahan dibandingkan dengan vaksin AstraZeneca. Botol vaksin Moderna dapat disimpan di lemari es antara 36°F dan 46°F hingga 30 hari tanpa tusukan.

Sebaliknya, vaksin AstraZeneca COVID-19 dapat disimpan dengan aman hingga 6 bulan antara 36°F dan 46°F. Berdasarkan beberapa data analisis baru, vaksin diyakini lebih efektif jika ada jeda 12 minggu antara dua dosis.

Sementara AstraZeneca dan Moderna termasuk di antara kandidat vaksin COVID-19 terkemuka, vaksin Moderna berbasis mRNA memiliki sedikit keunggulan dalam kemanjuran. Berdasarkan hasil awal, vaksin Moderna diyakini sekitar 95% efektif melawan infeksi COVID-19, angka yang mengejutkan dibandingkan dengan klaim vaksin AstraZeneca.

Yuk kepoin tips dan trik brankaspedia lainnya di Google News