Perbedaan Investasi Otonom dan Terinduksi

Perbedaan Investasi Otonom dan Terinduksi

Perbedaan Investasi Otonom dan Terinduksi | Investasi otonom tidak dipengaruhi oleh perubahan tingkat pendapatan, output, laba, dan penjualan. Investasi terinduksi umumnya terpengaruh oleh faktor-faktor ini, dan itulah perbedaan penting antara kedua jenis investasi ini.

Pengertian Investasi

Investasi dapat dipahami sebagai bagian dari pendapatan seseorang yang dibelanjakan ke dalam skema keuangan dengan tujuan untuk menghasilkan aset modal lebih lanjut. Saat melakukan investasi, faktor-faktor berikut harus dipertimbangkan:

  • Keamanan dana
  • Tingkat Risiko dan Ketidakpastian
  • Pengembalian investasi
  • Pengali
  • Efisiensi Dana Marjinal

Investasi lebih disukai daripada deposito karena memperoleh pengembalian yang lebih tinggi, tergantung pada keamanan dana dan pengembalian dijamin. Dari sudut pandang perekonomian secara keseluruhan, ada dua jenis investasi: Investasi Otonom dan Investasi Induksi.

Baca juga: Perbedaan Menabung dan Investasi

Pengertian Investasi Otonom

Investasi Otonom dapat didefinisikan sebagai pengeluaran dana untuk pembentukan modal yang tidak tergantung pada perubahan tingkat pendapatan, tingkat bunga dan tingkat keuntungan.

Pada dasarnya, investasi dalam layanan utilitas publik seperti pos, transportasi, komunikasi, infrastruktur, dll., yang dilakukan oleh Pemerintah termasuk dalam kategori ini karena investasi yang dilakukan oleh pemerintah tidak bergantung pada keputusan untung atau rugi.

Ini adalah investasi yang dilakukan oleh pemerintah dalam setiap proyek pembangunan tanpa memperhatikan tingkat pertumbuhan ekonominya atau prospek masa depan untuk menghasilkan keuntungan yang baik, tetapi dengan tujuan untuk meningkatkan tingkat permintaan efektif pada saat depresi dan pengangguran. Besarnya investasi otonom dipengaruhi oleh faktor-faktor seperti:

  • Perubahan teknik
  • Meningkatnya populasi
  • Anggaran dialokasikan untuk investasi
  • Perubahan cuaca
  • Kondisi perang dan perdamaian
  • Revolusi
  • Cari sumber daya baru.

Artinya, faktor-faktor inilah yang dapat menggeser kemiringan investasi otonom ke atas atau ke bawah.

Berikut beberapa sumber investasi otonom:

  • Perpajakan: Pajak adalah sumber utama pendapatan pemerintah. Jumlah yang dikumpulkan dari masyarakat dalam bentuk pajak dihabiskan untuk menyediakan layanan utilitas publik.
  • Pinjaman: Pinjaman juga merupakan salah satu sumber penting investasi publik, karena memfasilitasi mobilisasi uang yang tidak terpakai atau menganggur dengan publik. Orang-orang menyimpan dananya ke bank, sehingga bank memiliki dana besar yang dimobilisasi dengan memberikan pinjaman kepada publik dengan bunga.
  • Pembiayaan Defisit: Mencetak uang baru, yaitu uang kertas atau Penjualan obligasi Pemerintah untuk membiayai defisit karena kelebihan pengeluaran atas pendapatan adalah pembiayaan defisit. Ini adalah salah satu metode investasi otonom yang paling mudah, namun karena akan meningkatkan aliran uang dalam perekonomian, hal itu dapat mengakibatkan inflasi.

Pengertian Investasi Terinduksi

Investasi Terinduksi biasanya berarti pengeluaran dana pada aset tetap dan saham yang dibutuhkan ketika tingkat pendapatan dan permintaan barang meningkat dalam suatu perekonomian.

Dengan kata sederhana, investasi yang terinduksi adalah investasi yang berbeda menurut pendapatan, yaitu semakin banyak jumlah yang dimiliki individu atau perusahaan, semakin banyak yang akan mereka belanjakan. Jadi, kita dapat mengatakan bahwa ini adalah fungsi dari pendapatan.

Seperti yang telah kita sampaikan sebelumnya, investasi yang terinduksi berhubungan langsung dengan pendapatan nasional, sehingga ketika pendapatan nasional meningkat, maka permintaan barang dan jasa cenderung meningkat. Dan untuk memenuhi permintaan yang terus meningkat maka suplai barang dan jasa perlu ditingkatkan. Oleh karena itu, peningkatan kegiatan ekonomi membutuhkan lebih banyak investasi.

Oleh karena itu, pendapatan nasional dan investasi yang terinduksi berhubungan langsung, yaitu ketika pendapatan nasional turun, investasi yang terinduksi juga menurun dan ketika yang pertama naik, yang terakhir juga cenderung naik. Selain pendapatan, investasi yang didorong juga dipengaruhi oleh inovasi teknologi, kebijakan pemerintah, integrasi dan struktur penduduk.

Baca juga: Perbedaan Antara Pendapatan dan Laba

Penentu Investasi Terinduksi ini terutama ditentukan oleh dua faktor:

Efisiensi Modal Marjinal: Tingkat pengembalian yang diharapkan tertinggi dari proyek tambahan, yaitu aset modal di atas biayanya. Determinannya adalah:

  • Hasil Prospektif
  • Harga Pasokan

Suku Bunga: Suku bunga mengacu pada tingkat di mana bunga yang dikenakan untuk penggunaan uang. Ketika uang diinvestasikan untuk membeli aset modal, maka bunganya harus dihapuskan. Ini dipastikan oleh permintaan dan penawaran uang, berdasarkan dua faktor:

  • Likuiditas
  • preferensi

Jadi, semakin besar likuiditas dan preferensi maka semakin tinggi tingkat pengembaliannya dan sebaliknya.

Perbedaan Investasi Otonom dan Terinduksi

  1. Investasi Otonom adalah investasi yang tetap tidak terpengaruh oleh perubahan tingkat pendapatan, tingkat suku bunga dan tingkat keuntungan. Sebaliknya, investasi yang terinduksi adalah investasi yang secara positif terkait dengan tingkat pendapatan, keluaran, dan keuntungan.
  2. Dalam hal elastisitas, investasi otonom dikatakan inelastis pendapatan, karena volume investasi otonom tetap konstan di semua tingkat pendapatan. Sebaliknya, investasi yang terinduksi adalah pendapatan elastis, karena kuantum investasi meningkat seiring dengan peningkatan tingkat pendapatan.
  3. Sementara investasi otonom tidak terkait dengan pendapatan nasional, investasi yang terinduksi secara positif terkait dengan pendapatan nasional. Hal ini dikarenakan investasi otonom tetap tidak berubah atau tidak terpengaruh oleh perubahan pendapatan, tetapi investasi yang terinduksi cenderung meningkat atau menurun seiring dengan perubahan pendapatan.
  4. Investasi otonom dilakukan oleh pemerintah dengan perspektif kesejahteraan sosial. Sebaliknya, investasi yang terinduksi dibuat dengan mempertimbangkan motif keuntungan. Dapat juga dikatakan bahwa keuntungan yang mendorong investor untuk berinvestasi.
  5. Investasi yang terinduksi dipengaruhi oleh variabel endogen seperti harga faktor produksi, upah, permintaan konsumen, persediaan modal yang ada, tingkat aktivitas bursa dan perubahan bunga. Namun di sisi lain, investasi otonom dipengaruhi oleh variabel eksogen, seperti inovasi, invensi, kebijakan pemerintah, stabilitas politik, pertumbuhan populasi, penelitian, pergerakan buruh, dll.
  6. Investasi otonom tidak dipengaruhi oleh permintaan konsumen akan barang dan jasa, malah mempengaruhi permintaan. Sebaliknya, permintaan adalah salah satu faktor yang mempengaruhi investasi yang terinduksi, yaitu jika permintaan konsumsi meningkat, investasi dilakukan untuk memenuhi permintaan dengan cara memasok barang dan jasa.

Berbicara tentang kurva, kurva investasi otonom selalu sejajar dengan sumbu X, sedangkan kurva investasi terinduksi, miring ke atas ke arah kanan menunjukkan hubungan fungsional yang positif antara pendapatan dan investasi.

Kurva Investasi Otonom

Perbedaan Investasi Otonom dan Terinduksi-1

Seperti yang Agan lihat pada gambar, pendapatan meningkat dari M 1 ke M 2 tetapi jumlah investasi tetap konstan, pada kedua tingkat tersebut. Jadi, dalam kasus investasi otonom, kuantum investasi tetap sama di setiap tingkat pendapatan.

Kurva Investasi Terinduksi

Perbedaan Investasi Otonom dan Terinduksi-2

Seperti yang Agan lihat pada gambar, ketika tingkat pendapatan meningkat dari M 1 ke M 2, jumlah investasi juga bergeser dari I 1 ke I 2 yang menunjukkan bahwa investasi tersebut berhubungan positif dengan tingkat pendapatan. Oleh karena itu, kurva tersebut mengarah ke atas dan miring ke arah kanan. Jadi investasi yang terinduksi adalah pendapatan elastis, artinya ketika tingkat pendapatan tinggi maka investasi juga akan meningkat.

Contoh

Misalkan total kapasitas perusahaan mampu menghasilkan 500 unit output dari 100 mesin. Sekarang, jika perusahaan melakukan investasi untuk mengubah mesin yang ada, dengan mesin yang lebih maju yang dapat menghasilkan 500 unit output dari 10 mesin. Ini dikatakan investasi otonom, karena tidak ada peningkatan kapasitas.

Dengan kata lain, jika perusahaan perlu memperluas kapasitas, untuk memenuhi antisipasi peningkatan permintaan 1.000 unit. Oleh karena itu, penambahan kapasitas 500 unit output akan membutuhkan 100 mesin lagi, yang akan dipasang, untuk memenuhi permintaan. Investasi yang dilakukan dalam kasus seperti itu akan menjadi investasi yang terinduksi.

Ingin mendapatkan kiriman artikel terbaru dari Brankaspedia gratis langsung ke email Anda? Masukkan alamat email anda pada kotak yang tersedia dibawah ini:

*Jangan lupa lakukan konfirmasi melalui link aktivasi yang kami kirim ke email anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel