-->

Perbedaan Obsesi dan Dorongan (Ambisi)

perbedaan obsesi dan dorongan

Perbedaan Obsesi dan Dorongan (ambisi) | Dalam percakapan sehari hari, orang sering menggunakan istilah "obsesi" untuk merujuk kepada sesuatu yang mereka anggap benar. Tetapi dalam konteks OCD dan kondisi terkait, obsesi sama sekali tidak menyenangkan. Dorongan atau ambisi lebih merujuk pada respons atau perilaku mental atau fisik terhadap obsesi. Anda mungkin merasa perlu mengulangi perilaku ini berulang-ulang meskipun sebenarnya Anda tidak ingin melakukannya. Kedua istilah ini melibatkan kelainan; ini mungkin memberi kesan bahwa baik obsesi maupun dorongan sama.

Obsesi adalah gangguan mental yang merujuk pada ide-ide berulang atau impuls dalam pikiran seseorang. Meskipun sebagian besar waktu, ide-ide dan impuls-impuls dalam pikiran akan melibatkan keinginan yang menunggu untuk dipuaskan, ada kalanya ide-ide dan impuls-impuls ini tidak diinginkan membuat orang dengan obsesi itu agak tidak seimbang secara mental. Impuls dan ide mungkin juga gigih.

Meskipun orang yang memiliki obsesi tidak ingin memikirkan obsesi tertentu yang dia miliki, ide-idenya tetap bermunculan di benaknya. Selain itu, orang dengan obsesi dapat memiliki masalah lebih lanjut jika dia menolak untuk memikirkan impuls atau gagasan tertentu itu. Meskipun orang dengan obsesi sibuk dengan hal-hal lain, ide ini masih akan muncul kembali, dan biasanya itu akan mengganggu pemikiran orang tersebut.


Di sisi lain, dorongan atau ambisi juga merupakan gangguan mental. Namun, itu sebenarnya sebuah tindakan. Sementara obsesi akan melibatkan impuls atau ide, dorongan akan melibatkan sebaliknya. Orang dengan dorongan mengulangi tindakan tertentu yang membuatnya terpaku. Tindakan berulang ini kemudian menjadi semacam ritual harian bagi orang dengan dorongan. Orang dengan gangguan ini tidak pernah berhenti memiliki keinginan untuk melakukan tindakan tertentu, yang membuatnya berulang, dan kemudian menjadi ritual orang tersebut.

Orang dengan obsesi akan sebanding dengan piringan hitam yang rusak. Sekalipun orang itu menolak untuk memikirkan obsesi tertentu itu, orang itu tidak dapat berhenti karena ia terus datang kembali. Lebih jauh, jika orang tersebut menolak untuk memikirkan ide atau dorongan tertentu itu, orang tersebut akan terganggu lebih lanjut yang juga akan mengakibatkan gangguan mental yang jauh lebih rumit.

Di sisi lain, dorongan akan sangat sebanding dengan mesin yang diprogram untuk melakukan hal yang sama berulang kali. Meskipun dorongan untuk melakukan tindakan tertentu dalam suatu dorongan juga akan tetap ada, itu berbeda dari obsesi karena dorongan melibatkan tindakan.

Sebaliknya, sebuah obsesi justru bisa menghasilkan dorongan. Seseorang yang terpaku pada suatu tindakan pasti akan memiliki obsesi. Misalnya, seseorang yang memiliki dorongan untuk mencuci tangan mungkin terobsesi dengan kebersihan. Itulah sebabnya dia melakukan dorongan khusus itu. Dalam contoh khusus itu, ada manifestasi yang jelas dari obsesi melalui dorongan yang dilakukan oleh orang tersebut.

Ringkasan perbedaan obsesi dan dorongan:

  1. Obesi terbatas pada pikiran sementara dorongan melibatkan tindakan.
  2. Sebuah obsesi melibatkan ide-ide gigih sementara dorongan melibatkan tindakan gigih.
  3. Orang dengan obsesi akan dapat dibandingkan dengan piringan hitam yang rusak. Di sisi lain, dorongan akan sangat sebanding dengan mesin yang diprogram untuk hal yang sama berulang kali.

Ingin mendapatkan kiriman artikel terbaru dari Brankaspedia gratis langsung ke email Anda? Masukkan alamat email anda pada kotak yang tersedia dibawah ini:

*Jangan lupa lakukan konfirmasi melalui link aktivasi yang kami kirim ke email anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel