-->

Perbedaan diare dan disentri

perbedaan diare dan disentri

Diare adalah penyakit usus kecil (intestine) karena bakteri E.coli dan menyebabkan tinja berair, pasien mungkin atau tidak mungkin disertai dengan sakit perut, kram, demam. Di sisi lain, Disentri memengaruhi usus besar dan menghasilkan tinja berlendir, berdarah yang selanjutnya menyebabkan sakit perut, muntah, kram, demam tinggi, dan lemas yang disebabkan oleh E. coli, Shigella, Salmonella.

Kedua, Diare dapat disembuhkan dengan mudah dengan memberikan solusi rehidrasi yang tepat, mengambil diet cair, menghindari makanan berisiko tinggi, susu yang tidak dipasteurisasi dan yang terpenting minum air bersih dan murni. Disentri adalah penyakit serius daripada diare karena mengakibatkan tinja berdarah dan berlendir, yang dapat menyusahkan jika dibiarkan tidak diobati, sehingga perlu diberi antibiotik bersama dengan cairan intravena disediakan, perawatan yang tepat dan istirahat juga diperlukan.


Diare dan Disentri adalah kondisi klinis yang terkait dengan penyakit perut. Walaupun orang awam bingung dan menggunakannya secara bergantian, kedua penyakit ini memiliki perbedaan besar di antara keduanya.

Definisi Diare
Diare adalah kondisi medis yang menghasilkan setidaknya tiga tinja berair sehari. Diare disebabkan oleh bakteri yang disebut E.coli yang ada di perut dan mempengaruhi usus kecil (intestine). Ini terjadi karena infeksi, menggunakan air yang terkontaminasi, dan kondisi tidak higienis lainnya.

Gejala diare termasuk kram (sakit perut), kembung, rasa haus, penurunan berat badan, demam. Ini dapat diklasifikasikan sebagai absolut atau relatif. Ketika ada lebih dari lima buang air besar dalam sehari atau tinja berair dapat dikatakan sebagai diare absolut . Di sisi lain, ketika ada peningkatan jumlah tinja berair sehari atau buang air besar dibandingkan dengan kebiasaan normal, dikatakan sebagai  diare relatif.

Diare dapat diobati dengan mudah dengan memberikan larutan rehidrasi karena tinja berair menyebabkan hilangnya air. Biasanya, tidak ada atau sangat sedikit kemungkinan sakit perut dan tidak ada kemungkinan demam atau efek parah.

Tidak ada kematian sel, dan penyakit disebabkan karena racun yang dilepaskan oleh agen infeksi (patogen). Obat antimikroba juga diberikan kepada pasien jika infeksinya tinggi.

Tindakan pencegahan:
  • Hindari menggunakan air yang terkontaminasi.
  • Cuci tangan Anda dengan benar.
  • Seharusnya tidak bersentuhan dengan orang yang terinfeksi.

Definisi Disentri
Disentri adalah kondisi Diare yang lebih serius, di mana feses disertai dengan darah dan lendir. Penyakit disentri disebabkan oleh bakteri seperti E.coli, Shigella, dan Salmonella, mempengaruhi terutama usus besar. Anak-anak yang terserang, terutama usia 2-4 berisiko.

Para pasien biasanya menderita sakit perut, kram, muntah, demam dan dapat menyebabkan kematian sel dan borok di usus besar dan kadang-kadang kekurangan gizi. Karenanya pengobatan yang tepat harus diberikan seperti memberikan larutan rehidrasi, antibiotik, suntikan intravena, menambah asupan cairan dalam makanan.

Tindakan pencegahan:
  • Jangan gunakan air yang tidak diolah.
  • Hindari menggunakan toilet umum.
  • Harus kontak dengan orang yang terinfeksi.
  • Pertahankan kebersihan di sekitar.

Perbedaan Utama Antara Diare dan Disentri

Berikut ini adalah perbedaan utama antara Antara Diare dan Disentri:
  • Disentri, jauh lebih parah daripada Diare, dimana diare adalah suatu kondisi di mana terdapat tinja berair dan mudah disembuhkan, satu-satunya risiko adalah dehidrasi, tetapi ketika tinja disertai dengan darah dan lendir dikatakan disentri.
  • Diare disebabkan oleh E.coli, Disentri disebabkan oleh E.coli, Shigella, dan Salmonella dan masing-masing mempengaruhi usus kecil (intestine) dan usus besar.
  • Gerakan berair, kelemahan, sakit perut (mungkin atau mungkin tidak), kram, kembung dan haus adalah gejala diare, sedangkan orang yang menderita disentri menderita gerakan dengan darah dan lendir, sakit perut, lemah, kram, muntah.
  • Pada diare, sel-sel lumen usus dan sel-sel epitel atas terpengaruh, sedangkan pada disentri sel-sel epitel atas terpengaruh, yang dapat mengakibatkan ulserasi.
  • Diare berisiko lebih kecil daripada disentri; Sebelumnya seseorang dapat disembuhkan dengan memberikan solusi rehidrasi dan obat antimikroba, yang terakhir memiliki sakit perut, kram, demam tinggi dan jika tidak diobati dapat mengakibatkan ulserasi usus besar, kekurangan gizi kadang-kadang anak-anak terutama balita berusia 2-4 terutama terpengaruh.
  • Orang yang menderita diare diobati dengan larutan rehidrasi oral atau cairan infus, juga diberikan obat antimikroba. Tetapi orang yang menderita disentri perlu perawatan ekstra, bersama dengan antibiotik, dan solusi rehidrasi oral, obat anti-diare juga diberikan.

Kesimpulan: Itulah beberapa perbedaan diare dan disentri, kedua kondisi medis ini disebabkan oleh infeksi yang disebabkan oleh bakteri dan mengakibatkan kelemahan dan hasil parah lainnya seperti sakit perut, kram, dan demam. Tindakan pencegahan harus diambil untuk menghindari infeksi seperti itu dan ini dapat menular dan dapat mempengaruhi lainnya juga.

Ingin mendapatkan kiriman artikel terbaru dari Brankaspedia gratis langsung ke email Anda? Masukkan alamat email anda pada kotak yang tersedia dibawah ini:

*Jangan lupa lakukan konfirmasi melalui link aktivasi yang kami kirim ke email anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel