Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Ramalan dan Prediksi Dalam Bisnis

Perbedaan Ramalan dan Prediksi Dalam Bisnis

Berikut perbedaan ramalan dan prediksi dalam dunia bisnis. Ketika kita mendengar istilah "ramalan" dan "prediksi", satu hal yang terlintas di benak kita adalah masa depan.

Dalam bisnis, perkiraan permintaan produk di masa depan disebut ramalan. Tidak sama dengan prediksi. Prediksi hanyalah tebakan manajer. Prakiraan bergantung pada analisis ilmiah dari data masa lalu. Tapi, prediksi tergantung pada pertimbangan subjektif. Pekerjaan manajer menjadi lebih mudah ketika dia memiliki ramalan yang akurat.

Ini adalah fakta bahwa masa depan tidak pasti dan penuh dengan risiko. Tidak ada yang tahu apa yang akan terjadi di saat berikutnya. Untuk mengurangi risiko, lebih disukai untuk mengambil tindakan pencegahan. Dan untuk mengurangi ketidakpastian, diperlukan perencanaan.

Secara keseluruhan, kita dapat mengatakan bahwa dalam hal ramalan, kita menggunakan data yang relevan untuk membuat estimasi tentang masa depan. Juga, kita membuat perkiraan untuk waktu dekat.

Tapi, ketika kita memprediksi sesuatu, tidak perlu mengumpulkan dan menganalisis data yang relevan untuk membuat pernyataan. Artinya, seseorang dapat membuat prediksi bahkan tanpa menggunakan data.

Selain itu, horizon waktu dalam hal prediksi dapat berupa waktu dekat atau masa depan yang jauh. Nah, pada konten kali ini kita akan membahas tentang perbedaan antara ramalan dan prediksi dalam dunia bisnis.

Definisi Ramalan

Ramalan menyiratkan penentuan tren dan harapan masa depan dengan mengambil data atau pendapat masa lalu sebagai basis. Ini digunakan untuk menilai secara objektif tindakan di masa depan. Karena masa depan tidak pasti, tidak ada ramalan yang 100% akurat.

Itu bisa berupa fisik atau finansial. Hal ini bertujuan untuk mengurangi ancaman dan tantangan. Juga, ia berusaha untuk memanfaatkan keuntungan maksimal dari peluang yang diprediksi. Ini memainkan peran kunci dalam penganggaran modal.

Itu bergantung pada perhitungan dan estimasi, yang menggunakan data dari peristiwa yang terjadi di masa lalu. Dan kemudian dikombinasikan dengan tren terkini untuk sampai pada hasilnya.

Jadi, kita bisa membuat pernyataan dengan hasil ini. Dengan kata lain, apa yang kita lakukan dalam ramalan adalah:

  • Kumpulkan data masa lalu
  • Menganalisis data yang dikumpulkan
  • Mengamati tren terkini
  • Memprediksi hasil masa depan

PS: Untuk ramalan yang akurat, pengumpulan kumpulan data yang tepat sangat penting. Selain itu, berdasarkan berapa banyak data yang Agan miliki dan berapa banyak yang ingin Agan ramalkan, keakuratan data akan berbeda.

Ramalan jangka pendek penting untuk pengendalian produksi dan pengendalian persediaan. Sebaliknya, prakiraan jangka panjang penting dalam perancangan kapasitas, perencanaan investasi, dan perencanaan tata letak.

Ramalan yang sering kita jumpai umumnya berkaitan dengan jenis Alat ramalan. Alat ramalan dapat terdiri dari dua jenis:

Alat Kualitatif: Ini didasarkan pada penilaian yang kita buat berdasarkan pengalaman masa lalu dan analisis tren masa depan. Karena ketergantungan alat ini pada penilaian individu, ramalan dipengaruhi oleh bias manusia.

Alat Kuantitatif: Alat ini meramalkan data dengan menganalisis data masa lalu. Selanjutnya, itu bergantung pada metode statistik untuk membuat prediksi masa depan. Metode ini dapat berupa:

  • Analisis Deret Waktu
  • Metode Kasual

Kegunaan Ramalan

Ramalan bisa meminimalkan risiko yang terkait dengan fluktuasi bisnis yang memiliki efek buruk. Hal ini menyebabkan lapangan kerja, menghambat pembentukan modal dan mengurangi margin keuntungan.

Saat ini, ramalan melibatkan penggunaan alat ilmiah yang mengurangi risiko yang terkait dengannya seminimal mungkin. Juga, kemungkinan presisi meningkat.

Definisi Prediksi

Prediksi berarti pernyataan tentang suatu peristiwa, yang menurut individu akan terjadi di masa depan. Pernyataan ini tidak bergantung pada analisis. Tapi kita membuatnya berdasarkan pengetahuan dan pengalaman sebelumnya.

Ini adalah pernyataan umum tentang peristiwa masa depan. Juga, itu bisa menjadi tren, diperkirakan berdasarkan sejarah, pengamatan, dll.

Istilah "prediksi" merupakan gabungan dari dua kata, yaitu "pre+diction". Di sini, "pre" berarti "sebelum" dan "diction" berarti "ucapan". Jadi, prediksi berbicara tentang masa depan. Hal ini terkait dengan estimasi hasil dari data yang tidak terlihat.

Saat memprediksi sesuatu, seseorang dapat mengambil fakta dan bukti sebagai dasar. Tapi juga berdasarkan insting atau firasat. Ketika datang ke aplikasi, prediksi dapat dibuat di bidang olahraga, politik, film, dll.

Perbedaan Ramalan dan Prediksi Dalam Bisnis

Setelah memahami konsep keduanya, sekarang mari kita pahami perbedaan ramalan dan prediksi dalam bisnis:

  1. Ramalan adalah proses memperkirakan situasi yang tidak diketahui, menyimpan data masa lalu dan analisis sebagai dasar. Tapi, prediksi adalah tindakan di mana seseorang menyatakan atau memberi petunjuk tentang beberapa peristiwa masa depan sebelumnya.
  2. Dalam ramalan, pernyataan yang dibuat bersifat definitif. Sedangkan dalam hal prediksi, pernyataan tersebut bersifat probabilistik.
  3. Ramalan bersifat ilmiah dan tidak terpengaruh oleh bias pribadi. Namun, prediksi bersifat subjektif dan dapat dipengaruhi oleh bias pribadi. Itu didasarkan pada intuisi.
  4. Ramalan bergantung pada konsep "lempar ke depan". Sesuai konsep ini, ramalan membutuhkan pola dalam data. Tapi prediksi tergantung pada konsep "mengatakan ke depan". Menurut konsep ini, seseorang dapat membuat prediksi dari data acak juga.
  5. Dalam ramalan, analisis kesalahan dimungkinkan. Sedangkan dalam prediksi analisis kesalahan tidak mungkin dilakukan.
  6. Hasil ramalan dapat direplikasi. Tapi, hasil prediksi bergantung pada representasi unik
  7. Karena ramalan menggunakan pendekatan ilmiah, itu lebih akurat daripada prediksi. Oleh karena itu, kemungkinan terjadinya pernyataan lebih tinggi dalam kasus ramalan.
  8. Dalam bisnis, ramalan melibatkan memperkirakan tingkat permintaan atas dasar kekuatan yang menghasilkan permintaan. Namun, prediksi melibatkan mengantisipasi perubahan di masa depan yang mungkin atau tidak mungkin menciptakan permintaan.

Jadi, itulah perbedaan ramalan dan prediksi dalam dunia bisnis. Saya harap artikel ini membantu Agan! Terima kasih atas kunjungannya dan jangan lupa jika artikel ini dirasa bermanfaat, silakan share juga ke teman-teman Agan yach.

Yuk kepoin tips dan trik brankaspedia lainnya di Google News