Perbedaan Aktin dan Miosin

Perbedaan Aktin dan Miosin

Aktin adalah molekul protein kolektif di mana pita tipis terbentuk. Di sisi lain, Miosin adalah kelompok protein yang membentuk pita-pita tebal. Aktin dan Miosin bertanggung jawab untuk berbagai jenis gerakan seluler, dan yang paling mencolok adalah kontraksi otot, yang memberikan model terbaik untuk memahami peran aktin dan miosin.

Sekarang, untuk mengetahui fungsi aktin-Miosin, perlu untuk mengumpulkan sedikit informasi tentang kontraksi otot. Gerakan seluler dan molekuler dalam tubuh bergantung pada sel-sel otot. Vertebrata memiliki tiga jenis sel otot - otot polos, otot jantung, dan otot rangka.

Otot-otot halus dikenal karena melakukan gerakan tak disengaja dalam tubuh; otot jantung dikenal untuk memompa jantung kita secara teratur, sementara otot rangka memainkan perannya dalam semua jenis gerakan sukarela.

Otot rangka mengandung jumlah serat otot, ini adalah sekelompok sel yang banyak, yang menyatu untuk menimbulkan sel besar tunggal pada saat perkembangan. Sel-sel otot mengandung banyak nuklei dan sitoplasma-nya mengandung myofibril yang terdiri dari bundel filamen tebal dan tipis.

Filamen tipis terdiri dari protein yang dikenal sebagai aktin, dan yang tebal dibuat dari protein yang dikenal sebagai Miosin, dan ini disusun sebagai unit rantai berulang yang dikenal sebagai sarkoma. Sarkoma dipaksa untuk memberikan penampilan lurik ke jantung dan otot lurik.

Oleh karena itu, dikatakan bahwa Miosin dan aktin bekerja bersama pada saat kontraksi otot, di mana Miosin adalah protein prekursor yang memainkan peran penting dalam mengubah energi kimia (ATP) menjadi energi mekanik. Dalam artikel ini, kami akan memberikan perbedaan vital dan poin di mana aktin dan miosin berbeda dengan kesamaan mereka.

Definisi Aktin

Seperti dibahas di atas, dua filamen protein utama yang ditemukan pada otot adalah aktin dan miosin. Ini adalah salah satu komponen penting dari sitoskeleton seluler, terutama pada eukariota. Ini adalah protein yang sangat kekal memiliki berat molekul 42kDa.

Aktin hadir dalam bentuk monomerik sebagai G-aktin atau bentuk polimer sebagai F aktin, di mana 'G' berarti protein aktin globular, sedangkan 'F' adalah untuk protein aktin filamen atau protein berserat polimer. Ini memiliki fungsi seluler yang berbeda seperti kontraksi otot, sitokinesis dan migrasi sel.

Karena filamen aktin memainkan peran utama dalam pembentukan sitoskeleton dinamis sel, maka ia memberikan gerakan dan bentuk juga pada sel. Sitoskeleton juga memberikan komunikasi dengan sel-sel tetangga, juga mendukung interior di dalam sel.

Perbedaan Aktin dan Miosin-1

Definisi Miosin

Miosin adalah jenis lain dari filamen protein yang bekerja di hadapan ion kalsium. Miosin diketahui menghasilkan kekuatan yang diperlukan selama kontraksi otot. Jadi, itu juga dikenal sebagai protein motor.

Otot rangka dikenal untuk tindakan sukarela dalam tubuh, di mana aktin dan miosin hadir sebagai unit berulang. Filamen tebal Miosin dikelilingi oleh filamen tipis aktin. Kemudian lagi, filamen tipis aktin dikelilingi oleh filamen tebal Miosin. Jadi, ini hasil terus menerus dan berulang dalam pembentukan bundel filamen pada otot.

Miosin memiliki tiga bagian: kepala, leher dan ekor, dan terdiri dari banyak rantai ringan dan dua rantai berat. Wilayah kepala globular memiliki situs pengikatan untuk ATP dan aktin, dan bagian leher memiliki wilayah alfa-heliks di mana ekor memiliki situs pengikatan lainnya. Wilayah kepala mengubah ATP menjadi ADP, oleh enzim ATPase.

Segera setelah saraf mengirimkan sel otot sinyal untuk kontraksi otot, Miosin dan aktin diaktifkan. Setelah itu, Miosin mulai bekerja dalam melepaskan energi (ATP) dan selanjutnya Miosin bersama dengan filamen aktin meluncur melewati satu sama lain.

Tropomyosin dan troponin adalah protein dua otot lainnya yang sementara berfusi dengan aktin dan Miosin untuk kontraksi otot. Pekerjaan ini dapat dipahami oleh 'teori geser filamen'.

Aktin dan miosin juga memainkan peran penting dalam sel-sel nonmuscle. Ada dua tindakan yang dilakukan secara berurutan oleh otot, yaitu kontraksi dan relaksasi. Kontraksi menghasilkan pemendekan otot dan menghasilkan gerakan, sementara relaksasi mengembalikan otot ke panjang aslinya.

Perbedaan Antara Aktin dan Miosin

  • Aktin dan miosin adalah filamen protein yang ditemukan dalam sel otot, dan aktin diketahui membentuk pita tipis pada miofibril, sedangkan miosin diketahui membentuk pita tebal pada miofibril.
  • Aktin membentuk filamen pendek 2-2,6 um, dan tipis hingga 0,005 μm, tetapi miosin membentuk filamen panjang 4,5 μm, yang memiliki ketebalan 0,01 um, yang berarti aktin lebih tipis daripada miosin.
  • Aktin mengandung troponin dan tropomiosin (protein), dan Miosin mengandung meromyosin (protein), itu (Miosin) memiliki situs pengikatan ATP, di mana ia melepaskan energi untuk kontraksi otot.
  • Aktin hadir dalam pita A dan I , sedangkan Miosin hadir dalam pita A dari sarkomer.
  • Permukaan aktin halus, dan jumlahnya lebih banyak dibandingkan dengan Miosin, rasionya adalah satu per enam molekul aktin. Miosin memiliki permukaan yang kasar.
  • Geser aktin dalam zona H pada saat kontraksi, sedangkan Miosin tidak meluncur pada saat kontraksi.

Kesamaan
  • Aktin dan Miosin adalah filamen protein yang ada di otot.
  • Kedua jenis protein ini diperlukan selama kontraksi otot.
  • Ion kalsium diperlukan untuk kontraksi otot.

Benang Merah | Jadi kita dapat mengatakan bahwa terlepas dari kontraksi otot, aktin dan miosin memainkan peran penting dalam biologi sel dengan berpartisipasi dalam pembelahan sel, dalam fungsi sel nonmuscle, dll. Miosin lebih tebal daripada aktin dan memiliki striasi yang lebih gelap. Cara kerja kontraksi otot dapat dipahami dengan menggeser teori filamen.

Ingin mendapatkan kiriman artikel terbaru dari Brankaspedia gratis langsung ke email Anda? Masukkan alamat email anda pada kotak yang tersedia dibawah ini:

*Jangan lupa lakukan konfirmasi melalui link aktivasi yang kami kirim ke email anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel