CVT vs Transmisi Otomatis: Sistem Transmisi Mana Yang Lebih Baik?

CVT vs Transmisi Otomatis

CVT vs Transmisi Otomatis: Mana Yang Lebih Baik? | Agan tidak perlu menjadi seorang super jenius untuk memahami perbedaan antara CVT (Continuous Variable Transmission) dan Transmisi otomatis. Namun, itu bisa membingungkan bagi beberapa pembeli mobil untuk memilih transmisi yang sempurna untuk kebutuhan mereka.

Di sini Brankaspedia akan mencoba menjelaskan semua yang perlu Agan ketahui tentang dua sistem transmisi ini sehingga Agan dapat membuat keputusan yang tepat. Selain itu, artikel ini adalah untuk semua orang yang ingin menjadi sedikit terbiasa dengan mesin yang mereka gunakan setiap hari.

Baca juga: 10 Mobil listrik baru dan SUV yang akan hadir pada 2019/2020

Sistem Continuous Variable Transmission (CVT)

Continuous Variable Transmission (CVT) adalah jenis transmisi otomatis karena tidak ada pedal kopling. Namun, mekanisme CVT dan transmisi otomatis berbeda. CVT tidak memiliki rasio roda gigi khusus seperti yang ada dalam Transmisi Otomatis.

Cara kerja transmisi CVT

CVT menggunakan rasio roda gigi yang berbeda saat mengemudi. Sistem transmisi menggunakan sepasang dua katrol berbentuk kerucut yang terhubung melalui sabuk, biasanya terbuat dari baja. Saat sabuk bergerak di atas kedua katrol, diameternya terus berubah; oleh karena itu, ini dikenal sebagai Continuous Variable Transmission.

Satu katrol terhubung ke poros input yang datang langsung dari mesin, dan katrol lainnya terhubung ke poros output. Saat poros input berputar, daya mentransmisikan ke poros output melalui poros.

Rasio roda gigi hanyalah rasio kecepatan input ke kecepatan output (input speed/output speed). Rasio roda gigi yang berbeda menentukan kecepatan mobil Agan.

Diameter katrol menentukan rasio roda gigi. Ketika diameter poros input lebih kecil dari diameter poros output, mobil dikatakan dalam underdrive.

CVT vs Transmisi Otomatis-1

Jika rasio roda gigi lebih besar dari 1 selama underdrive, kendaraan memiliki kecepatan rendah. Namun, ketika diameter output lebih besar dari diameter input, rasio roda gigi kurang dari 1, dan itu adalah kondisi Overdrive. Dalam kondisi ini, rasio gigi tertinggi dan kendaraan bergerak dengan kecepatan tinggi.

Gigi mundur untuk CVT

Small planetary system, mirip dengan yang ada di sistem otomatis, digunakan untuk mendapatkan sistem gigi mundur di CVT.

Keuntungan CVT:

  • Pengalaman berkendara yang mulus dan nyaman
  • Beralih ke rasio roda gigi yang berbeda
  • Efisiensi bahan bakar yang lebih baik

Kekurangan CVT:

  • Meskipun teknologi ditingkatkan, sabuk (fan belt) cenderung cepat aus dan pecah
  • itu meningkatkan biaya kendaraan
  • Torsi Relatif Rendah

Transmisi otomatis

CVT vs Transmisi Otomatis-2

Sistem Transmisi otomatis menggunakan rasio roda gigi yang berbeda tanpa menggeser persneling secara manual. Tidak memiliki pedal kopling, menjadikannya sistem transmisi yang paling santai dan paling nyaman.

Cara kerja Sistem Transmisi Otomatis

Sistem transmisi otomatis berfungsi pada sistem roda gigi planetary. Sistem ini terdiri dari empat bagian:

  • Sun Gear
  • Planet Gear
  • Planet Carrier
  • Ring Gear

CVT vs Transmisi Otomatis-3

Biasanya, mekanisme roda gigi Planetary memiliki tiga poros: poros input, poros output, dan poros perantara yang menghubungkan dua batang. Rasio roda gigi yang berbeda didasarkan pada pengaturan roda gigi yang berbeda atau gerakan roda gigi. Sebagai contoh:

Pengaturan 1:
Ketika ring gear stasioner, dan semua roda gigi lainnya bergerak. Dalam hal ini, rasio roda gigi (Kecepatan Input / Kecepatan output) sekitar 3, dan itu adalah gigi pertama dalam sistem transmisi otomatis yang memberikan kecepatan lambat.

Pengaturan 2:
Dalam hal ini, mekanisme lengkap bergerak sebagai satu unit, dan kecepatan output menjadi sama dengan kecepatan input. Selain itu, rasio roda gigi menjadi 1. Juga dikenal sebagai Direct Drive.

Pengaturan 3:
Gigi tertinggi diperoleh ketika kecepatan output menjadi lebih besar dari kecepatan input. Di sini, rasio roda gigi menjadi lebih rendah dari 1. Bagian ini juga dikenal sebagai Overdrive.

Terlepas dari pengaturan ini, mungkin ada rasio kecepatan yang berbeda berdasarkan pengaturan yang berbeda. Untuk mengetahui lebih lanjut, tonton video di bawah ini.


Gigi Mundur Transmisi Otomatis

Gigi mundur dicapai ketika roda gigi matahari (sun) bergerak ke arah yang berlawanan, menyebabkan keluaran pada arah yang berlawanan. Salah satu bagian penting dari sistem Transmisi Otomatis adalah Konverter Torsi.

Konverter torsi berfungsi sebagai kopling dalam sistem transmisi otomatis. Ketika mesin terhubung ke sistem transmisi, dan saat kita menginjak rem, maka untuk mengisolasi mesin dari transmisi, diperlukan konverter torsi. Selain itu, ini juga mengalikan jumlah Torsi, sehingga meningkatkan kinerja.

CVT vs Transmisi Otomatis-4

Keuntungan Sistem Transmisi Otomatis:

  • Tidak ada bagian geser seperti pada transmisi manual
  • Tidak diperlukan pedal kopling
  • Konverter torsi meningkatkan kinerja dengan mengalikan jumlah Torsi.
  • Pengalaman berkendara yang lebih baik

Kerugian Sistem Transmisi Otomatis:

  • Bagian seperti konverter torsi dan sistem roda gigi planet menambah bobot kendaraan.
  • Kurang efisiensi pada bahan bakar.
  • Sangat sulit untuk memperbaiki jika transmisi rusak.

CVT vs Transmisi Otomatis: Mana yang Lebih Baik?

Itu tergantung pada gaya mengemudi seseorang; beberapa lebih suka CVT, sedangkan beberapa suka transmisi otomatis.
Namun, jika Agan menginginkan efisiensi bahan bakar yang lebih baik dengan transmisi yang ringan, maka CVT adalah yang tepat untuk Agan. Jika Agan menginginkan lebih banyak tenaga dan merasakan perpindahan gigi maka transmisi otomatis akan cocok untuk Agan.

Ingin mendapatkan kiriman artikel terbaru dari Brankaspedia gratis langsung ke email Anda? Masukkan alamat email anda pada kotak yang tersedia dibawah ini:

*Jangan lupa lakukan konfirmasi melalui link aktivasi yang kami kirim ke email anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel