Startup Ini Membuat Robot Bawah Air Untuk Memetakan Lautan

Terradepth AxV

Exploring kedalaman laut menjadi tugas sulit bagi umat manusia. Meskipun ada teknologi yang dapat memberi tahu kita apa yang ada di bawah permukaan air, sebagian besar lautan bumi masih menjadi misteri.

Jadi, upaya terus dilakukan untuk menghasilkan sesuatu yang lebih efisien dan mampu. Dan Terradepth, sebuah startup yang didirikan oleh dua mantan SEAL AS, mencoba menciptakan robot otonom yang dapat menyelam di perairan dalam dan memetakan laut.

Berbasis di Austin, Texas, tujuan Terradepth adalah membuat armada robot bawah lautnya yang disebut AxV (Autonomous Hybrid Vehicles) untuk memetakan lautan dan mengumpulkan data. Semuanya sambil menekan biaya dan mengurangi kebutuhan interaksi manusia. Itulah sesuatu metode saat ini yang sedang diperjuangkan agar tujuan tersebut tercapai.
Startup ini akan mendemonstrasikan robot ambisiusnya di lingkungan perairan terbuka pada musim panas 2020. Untuk mengisi bahan bakar proyek mereka, ia telah menerima dana sebesar $ 8 juta dari perusahaan raksasa Seagate Technology.

Terradepth AxV: Seperti apa itu?

Terradepth AxV-1

Dalam hal tampilan dan nuansa, Terradepth AxV adalah kapal berbentuk tabung yang diisi dengan semua teknologi untuk mengumpulkan data lautan, berbicara dengan unit AxV lainnya, dan berkomunikasi dengan Pusat Operasinya di Austin, Texas, melalui satelit.

Berbicara mengenai spesifikasinya, Terradepth AxV memiliki panjang 9,2 meter dengan diameter 1050mm dan berat 3700 kg. Sebagai gambaran saja, itu lebih berat daripada pickup Ford F350 XLT 2019 yang beratnya sekitar 3300 Kg.

Muncul dengan sistem baterai isi ulang 1kW yang memberikan kisaran 1000 mil laut per deployment. Saat ini, Terradepth AxV dapat menyelam hingga 1000 meter, tetapi di masa depan, kapal robot otonom ini konon dapat mencapai kedalaman 3000 meter. Selain itu, kapal robot juga mampu bertahan di laut hingga 30 hari.

Terradepth AxV-2

Di sisi perangkat lunak, perangkat lunak kendaraan buatan custom Terradepth menggunakan pembelajaran mesin canggih dan konsep data besar untuk analisis onboard, transmisi data, dan untuk menjaga efisiensi pengumpulan dan pemrosesan data.

"Kendaraan laut tak berawak kami yang sangat cerdas sepenuhnya menghilangkan kebutuhan manusia di laut," catat perusahaan itu di situs webnya. “Terradepth AxV memiliki peringkat laut dalam, sangat modular, dan menggerakkan muatan sensor yang besar.”

Ini menawarkan dukungan kuat untuk perangkat lunak dan instrumen pemrosesan pihak ketiga yang terhubung ke AxV. Di masa depan ketika armada AxV-nya masuk sepenuhnya, rencana utama Terradepth adalah menawarkan opsi data sebagai layanan bagi orang lain untuk mendapatkan akses ke data laut.

Tujuan Terradepth AxV adalah untuk dapat meluncurkan seluruh armada robot otonom yang berjejaring. Saat ini, Terradepth berencana menunjukkan teknologinya di lingkungan perairan terbuka di musim panas 2020.

Ingin mendapatkan kiriman artikel terbaru dari Brankaspedia gratis langsung ke email Anda? Masukkan alamat email anda pada kotak yang tersedia dibawah ini:

*Jangan lupa lakukan konfirmasi melalui link aktivasi yang kami kirim ke email anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel