Perbedaan Antara Aktualisasi Diri dan Harga Diri

Perbedaan Antara Aktualisasi Diri dan Harga Diri

Pada artikel ini brankaspedia akan membahas perbedaan Antara Aktualisasi Diri dan Harga Diri. Aktualisasi diri dan harga diri adalah dua konsep yang digunakan terutama dalam psikologi humanistik terutama dalam studi kepribadian dan perkembangan manusia. Makna dan penggunaan kedua istilah ini telah berevolusi dari waktu ke waktu dari bagaimana mereka pertama kali diciptakan dan didefinisikan. Seiring dengan evolusi ini adalah pengenalan istilah dan konsep lain yang bingung satu sama lain. Definisi paling populer dari kedua kata itu adalah Abraham Maslow yang menggunakan kedua istilah ini dalam teorinya tentang motivasi di bawah hierarki kebutuhan.

Kedua istilah ini mungkin dimulai dengan kata yang sama, tetapi mereka sangat berbeda. Aktualisasi diri, bahkan dalam evolusinya, dipandang sebagai dorongan, tujuan akhir atau proses itu sendiri. Harga diri di sisi lain, di luar teori Maslow, lebih merupakan ciri kepribadian atau keadaan. Perbedaan Antara Aktualisasi Diri dan Harga Diri serta yang lainnya dibahas lebih lanjut dalam artikel berikut ini.

Apa yang dimaksud dengan Aktualisasi Diri?

Dalam konsep modern dan populer, aktualisasi diri adalah kecenderungan untuk memenuhi potensi seseorang. Carl Rogers menyebutnya sebagai motif dasar sementara Abraham Maslow menganggapnya bukan hanya tatanan yang lebih tinggi tetapi kebutuhan tatanan tertinggi, dapat dicapai hanya ketika kebutuhan yang lebih rendah telah terpenuhi atau setidaknya terpuaskan hingga taraf tertentu.

Rogers menyebut orang yang telah mencapai potensinya sebagai individu yang berfungsi penuh sementara Maslow menyebut orang itu sebagai individu yang diaktualisasikan-sendiri. Apa pun masalahnya, mereka mencantumkan karakteristik individu tersebut dan yang umum bagi keduanya adalah kreativitas, hubungan interpersonal yang kuat, dan pandangan dunia yang positif.

Aktualisasi diri pertama kali diciptakan oleh ahli saraf dan psikiater Jerman Kurt Goldstein dalam bukunya, The Organism: A Holistic Approach to Biology Berasal dari Data Patologis pada Manusia yang diterbitkan pada tahun 1939. Goldstein menggambarkan aktualisasi diri sebagai tujuan akhir dari setiap organisme, bukan hanya manusia.

Semua perilaku dan dorongan lain yang diamati dalam suatu organisme hanyalah manifestasi dari aktualisasi diri. Goldstein juga menyarankan bahwa aktualisasi diri dapat terjadi pada titik mana pun dalam umur suatu organisme. Ketika konsep berkembang, aktualisasi diri telah digunakan secara bergantian dengan istilah realisasi diri, meskipun kedua istilah ini memiliki perbedaan.

Apa yang dimaksud dengan Harga Diri?

Harga diri secara luas didefinisikan dalam psikologi sebagai rasa subyektif keseluruhan individu nilai nya sendiri. Ini termasuk sikap, kepercayaan, dan perasaan terhadap diri sendiri. Kebanyakan psikolog setuju bahwa harga diri dapat berupa sifat kepribadian yang abadi atau keadaan sementara. Sebagian besar psikolog juga setuju bahwa harga diri berkembang dari waktu ke waktu, mulai dari masa kanak-kanak dan dipengaruhi oleh interaksi individu dengan orang lain, terutama orang tua.

Carl Rogers juga menyebutnya harga diri dan menunjukkan bahwa itu adalah hasil dari kesesuaian citra diri dan diri ideal seseorang. Abraham Maslow menyebut harga diri sebagai salah satu kebutuhan penghargaan, tingkat kebutuhan keempat tepat di bawah kebutuhan aktualisasi diri. Orang-orang dengan tingkat harga diri yang tinggi dikatakan percaya pada diri mereka sendiri.

Istilah itu sendiri pertama kali diciptakan oleh William James, seorang filsuf dan psikolog Amerika, dalam karya multi-volume berjudul, The Principles of Psychology, yang diterbitkan pada tahun 1890. Dalam buku itu, James mendefinisikan harga diri sebagai rasio keberhasilan individu terhadap pretensinya, istilah yang digunakan James untuk aspirasi atau harapan seseorang. Dalam konseptualisasi James, harga diri dapat ditingkatkan baik dengan meningkatkan keberhasilan atau menurunkan aspirasi.

Perbedaan antara Aktualisasi Diri dan Harga Diri

Definisi: Aktualisasi diri adalah kecenderungan untuk memenuhi potensi seseorang. Harga diri adalah evaluasi subyektif keseluruhan dari nilai seseorang.

Penggunaan pertama istilah ini: Aktualisasi diri diciptakan oleh Kurt Goldstein pada tahun 1939, sedangkan harga diri pertama kali digunakan oleh William James pada tahun 1890.

Konsep asli: Aktualisasi diri pada awalnya dikonseptualisasikan oleh Kurt Goldstein sebagai tujuan akhir keseluruhan dari setiap organisme untuk mengaktualisasikan kapasitasnya. Harga diri pertama kali dikonseptualisasikan oleh William James sebagai rasio keberhasilan dibandingkan pretensi.

Konsep modern: Aktualisasi diri didefinisikan hari ini sebagai kecenderungan untuk mencapai potensi penuh pada manusia. Harga diri sekarang didefinisikan sebagai keseluruhan perasaan harga diri.

Dalam Hierarki Kebutuhan Maslow: Aktualisasi diri adalah kebutuhan urutan tertinggi dalam Hierarki Kebutuhan Maslow sementara harga diri adalah salah satu kebutuhan penghargaan yang merupakan tingkat keempat dalam hierarki, tepat di bawah aktualisasi diri.

Karakteristik dalam diri seseorang: Individu yang teraktualisasi diri dikatakan kreatif, memiliki hubungan interpersonal yang kuat dan pandangan dunia yang positif, sementara orang-orang dengan harga diri yang tinggi dikatakan memiliki kepercayaan pada diri mereka sendiri, bangga dengan apa yang mereka lakukan, dan peka terhadap kebutuhan dan perasaan dari yang lain.


Ringkasan Perbedaan dari Aktualisasi Diri dan Harga Diri

Dari penjelasan di atas berikut ringkasan Perbedaan dari Aktualisasi Diri dan Harga Diri:

  • Aktualisasi diri adalah kebutuhan untuk memenuhi potensi seseorang dan harga diri adalah evaluasi subyektif keseluruhan diri seseorang
  • Makna dan penggunaan aktualisasi diri dan harga diri telah berkembang dan berubah dari bagaimana mereka pertama kali dikonseptualisasikan.
  • Istilah aktualisasi diri diciptakan oleh Kurt Goldstein untuk merujuk pada tujuan organisme apa pun untuk mengaktualisasikan kapasitasnya. Saat ini, aktualisasi diri mengacu pada kebutuhan manusia untuk memenuhi potensi seseorang.
  • Harga diri pertama kali digunakan oleh William James untuk merujuk pada rasio keberhasilan seseorang atas pretensi atau aspirasi dan harapan seseorang.
  • Individu yang teraktualisasi diri adalah kreatif, memiliki hubungan yang kuat, dan memiliki pandangan dunia yang positif. Individu dengan harga diri yang tinggi percaya pada diri mereka sendiri, bangga dengan apa yang mereka lakukan, dan peka terhadap perasaan dan kebutuhan orang lain.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel