Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Perbedaan Intraday dan Delivery Trading

Perbedaan Intraday dan Delivery Trading

Berikut perbedaan Intraday dan Delivery trading. Intraday Trading adalah perdagangan di mana pembelian dan penjualan saham dilakukan pada hari yang sama sebelum pasar tutup.

Sebaliknya, Delivery Trading adalah jenis perdagangan di mana investor membeli saham suatu hari dan menjualnya di kemudian hari, setelah menahannya selama beberapa hari.

Artinya investor membeli saham kemudian menahannya untuk jangka waktu tertentu. Setelah itu Investor dapat menjual sahamnya kapan pun mereka mau.

Sering dikatakan bahwa pasar saham memberi Agan keuntungan besar ketika Agan menginvestasikan uang Agan untuk jangka waktu yang lama.

Namun, investor juga dapat memperoleh pengembalian yang baik dalam jangka pendek ketika investor mengawasi tren dan indikator pasar.

Baik Intraday dan Delivery Trading adalah dua cara perdagangan di pasar saham. Jadi, dalam posting ini, kita akan mengedukasi Agan tentang perbedaan Intraday dan Delivery Trading.

Apa itu Intraday Trading?

Intraday Trading adalah ketika pembelian dan penjualan saham terjadi pada hari yang sama. Singkatnya, eksekusi kedua bagian transaksi berlangsung pada hari perdagangan yang sama menggunakan platform online seperti situs web atau aplikasi.

Oleh karena itu, kepemilikan bersih investor akan menjadi nol. Selanjutnya, jika investor tidak mengambil posisi pada akhir hari perdagangan, saham secara otomatis dijual. Saham dijual pada harga penutupan hari itu di bawah biaya perantara yang ditentukan.

Di Indonesia, pasar saham buka pada pukul 05:00 wib dan tutup pada pukul 04:00 wib hari berikutnya. Intraday Trading terjadi ketika pembelian dan penjualan saham terjadi di antara jam-jam tersebut, terlepas dari untung atau ruginya.

Investor melakukan Intraday trading dengan satu-satunya tujuan mendapatkan keuntungan dengan mencermati pergerakan indeks pasar, yaitu Nifty dan Sensex. Orang juga menyebutnya Day Trading.

Poin Yang Perlu Dicatat

  • Investor dapat masuk dan keluar pasar pada hari yang sama.
  • Jika investor tidak menutup atau mengurangi posisi terbuka, lima belas menit sebelum penutupan pasar, maka broker dapat menutupnya secara otomatis.
  • Untuk memulai Intraday trading, Agan perlu membuka akun perdagangan online dengan pialang saham.
  • Untuk melakukan Intraday trading, investor perlu memilih: Jenis Produk – Intraday.
  • Pialang saham memberikan margin persentase tertentu kepada investor untuk melakukan perdagangan.

Contoh: Misalkan investor membeli saham pada pukul 11:00, maka investor harus menjualnya sebelum penutupan pasar. Jika Investor gagal menjual saham sebelum penutupan pasar, maka saham tersebut secara otomatis dikuadratkan.

Apa itu Delivery Trading?

Ketika investor tidak menjual saham pada hari yang sama, di mana dia membelinya, maka disebut Delivery Trading. Singkatnya, dalam perdagangan seperti itu, eksekusi hanya satu bagian dari transaksi yang terjadi pada hari perdagangan.

Hal ini karena memungkinkan investor untuk memegang saham untuk jangka panjang. Seseorang tidak dapat melakukan perdagangan Delivery tanpa akun Demat. Rekening Demat seperti rekening bank untuk menyimpan saham, bukan uang.

Segera setelah Agan membeli saham perusahaan mana pun dengan basis Delivery, investor menjadi pemilik saham secara legal. Pada pelaksanaan Delivery, saham muncul di akun Demat investor. Setelah itu, investor berhak menjual sahamnya kapan saja.

Lebih tepatnya, ketika investor membeli saham, mereka ditransfer ke akun Dematnya di Trading + 2 hari. Dengan cara yang sama, ketika investor menjual saham mereka didebet dari rekening Demat investor pada Trading + 2 hari.

Poin Yang Perlu Dicatat

  • Dalam Delivery Trading, investor menahan saham untuk jangka waktu yang lebih lama dan menunggu waktu yang tepat untuk menguangkan dan mendapatkan pengembalian yang substansial. Oleh karena itu, investor perlu bersabar.
  • Investor hanya dapat menjual saham tersebut apabila telah membeli saham tersebut pada hari perdagangan tertentu dan kemudian menunggu perdagangan ditambah 2 hari kerja. Dan ketika saham mulai masuk ke rekening Demat investor, dia bisa menjualnya kapan saja, baik itu setelah 10 hari, 10 tahun atau lebih. Artinya, investor tidak bisa menjual saham sampai tidak muncul di rekening Demat yang bersangkutan.
  • Pialang saham menyediakan fasilitas e-margin dalam hal Delivery Trading juga. Namun, untuk memanfaatkan fasilitas margin, investor harus menggadaikan saham yang ada di rekening Demat mereka. Investor dapat menarik uang yang diterima dalam bentuk margin atau dia dapat menginvestasikan yang sama untuk membeli lebih banyak saham.
  • Pialang membebankan bunga atas fasilitas margin pada tingkat yang tinggi.

Perbedaan Intraday dan Delivery Trading

Poin-poin yang tercantum di bawah ini menjelaskan perbedaan Intraday dan Delivery Trading:

  1. Dalam Intraday trading, seperti namanya, saham yang dibeli dalam sehari dijual pada hari berakhir. Ini berarti bahwa investor menjual saham sebelum penutupan pasar untuk hari itu. Sekarang Agan pasti bertanya, bagaimana jika sahamnya tidak terjual pada akhir hari? Nah, dalam hal ini, saham dikuadratkan secara otomatis, pada harga penutupan. Sebaliknya, dalam Delivery Trading, investor menahan saham untuk beberapa waktu, setelah membelinya. Dia melakukannya untuk mendapatkan pengembalian yang baik dari waktu ke waktu.
  2. Dalam Intraday Trading investor melakukan perdagangan dengan tujuan untuk mendapatkan keuntungan. Sebaliknya, dalam Delivery Trading, investor berinvestasi di saham dengan tujuan menumbuhkan uang dari waktu ke waktu dan menuai pengembalian yang tinggi.
  3. Dalam Intraday trading, selalu ada batasan waktu untuk menjual saham di hari yang sama. Sebaliknya, dalam kasus Delivery Trading, investor dapat menahan saham selama yang diinginkannya. Ini karena tidak ada batasan waktu untuk menjualnya.
  4. Sementara Intraday trading adalah yang terbaik untuk para profesional, karena mereka sangat berisiko dan memerlukan analisis yang kuat untuk melakukan perdagangan dengan bijak. Namun, bahkan seseorang dengan sedikit pengetahuan tentang pasar saham dapat menghasilkan uang dari Delivery Trading.
  5. Dalam Intraday trading, faktor risikonya tinggi tetapi juga merupakan urusan satu hari. Sedangkan dalam Delivery Trading faktor risikonya relatif lebih kecil. Tetapi pada saat yang sama, karena investor memegang posisi untuk jangka waktu yang lama, risikonya akan selalu ada.
  6. Dalam Intraday Trading, Agan dapat mengambil keuntungan harga leverage selama hari perdagangan. Namun, investor perlu berhati-hati untuk merencanakan dan mengeksekusi masuk dan keluar pada waktu yang tepat. Juga, seseorang harus memperhatikan pergerakan harga sepanjang jam perdagangan dan menggunakan grafik. Namun, dengan Delivery Trading, investor dapat membeli saham sekali dan kemudian duduk dan bersantai selama yang dia inginkan, karena tidak ada batasan waktu. Dia bisa menjual saham kapan saja setelah open posisi.
  7. Pialang Saham menawarkan leverage atau margin tinggi untuk Intraday trading. Ini berarti bahwa investor dapat membeli lebih banyak saham menggunakan opsi leverage daripada jumlah yang ada di akun mereka. Dalam hal Delivery Trading, investor harus melakukan pembayaran penuh di muka. Itu berarti penyelesaian Delivery Trading terjadi secara tunai. Investor dapat membeli saham hanya jika akun memiliki saldo yang cukup.

Itulah perbedaan Intraday dan Delivery Trading. Saya harap artikel ini bermanfaat untuk Agan! Terima kasih atas kunjungannya.