Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Pengaturan Kamera Terbaik Untuk Foto Portrait

Pengaturan Kamera Terbaik Untuk Foto Portrait

Pada postingan ini kita akan mengulas pengaturan kamera terbaik untuk foto portrait. Belajar mengambil foto orang yang bagus adalah bagian penting dari gudang fotografer mana pun. Sama seperti jenis foto tertentu lainnya, ada pengaturan kamera yang sesuai untuk pengambilan portrait lebih baik daripada yang lain.

Menggunakan lensa, 85mm akan menjadi pilihan terbaik Agan untuk lebih fokus pada subjek daripada latar belakang. Pastikan juga Agan selalu memiliki tripod agar gambar tidak buram dan berantakan. Ini merupakan beberapa peralatan yang Agan butuhkan untuk jenis foto ini.

Juga Agan butuh kamera yang memotret dalam mode manual untuk memungkinkan Agan mengubah pengaturan, dan Agan dapat mengikuti panduan ini untuk pengaturan terbaik yang akan diterapkan pada kamera Agan untuk foto portrait.

Aperture

Pengaturan Kamera Terbaik Untuk Foto Portrait-1

Untuk foto portrait, aperture bergantung pada jenis efek dan tampilan yang ingin Agan capai. Biasanya, untuk portrait, aperture yang lebih lebar dari f / 1.8 hingga f / 4 akan bekerja dengan baik untuk memburamkan latar belakang dan menjaga model Agan tetap fokus.

Saat menggunakan aperture lebar seperti ini, Agan harus tepat tentang di mana fokus Agan. Untuk portrait, tempat terbaik untuk memusatkan perhatian adalah pada mata, karena di sinilah kita secara alami melihat terlebih dahulu ketika melihat gambar orang. Aperture lebar dapat mengaburkan bahkan beberapa subjek, jadi pilihlah yang mana yang akan Agan portrait. Jika Agan kesulitan untuk fokus di area yang tepat, atur apertur ke f / 4.

Untuk foto portrait grup, Agan bis menggunakan aperture yang lebih kecil sehingga Agan bisa membuat semua orang fokus. Agan tidak perlu khawatir untuk mendapatkan fokus tepat pada satu set mata, tetapi memiliki aperture yang cukup lebar sehingga latar belakang lebih kabur.

Kecepatan rana

Pengaturan Kamera Terbaik Untuk Foto Portrait-2

Kecepatan rana adalah aspek penting untuk dipikirkan saat mengambil foto apa pun, dan portrait tidak terkecuali. Untuk jenis foto ini dapat bervariasi tergantung pada subjek Agan. Kecepatan rana yang lebih cepat, seperti 1/125 atau lebih, paling baik untuk saat Agan mengambil foto anak-anak atau kelompok.

Agan dapat menggunakan kecepatan rana yang lebih rendah jika Agan bekerja dengan satu orang yang tidak bergerak terlalu banyak, atau jika Agan memiliki tripod. Namun dalam kebanyakan kasus, Agan ingin menjaga kecepatannya agak cepat agar gambar Agan tetap fokus dan tajam.

Orang cenderung banyak bergerak, terutama mata mereka, jadi mengarahkan kamera untuk mengikutinya akan membantu Agan menangkap hasil yang tidak terlalu buram. Namun, jika ada alasan mengapa Agan ingin gerakan buram pada gambar Agan, kecepatan rana yang lebih lambat akan bagus untuk mencapai ini. Pastikan saja kamera Agan stabil pada tripod sehingga Agan tidak memburamkan seluruh gambar.

Baca juga: Cara Mengubah Kecepatan Rana Kamera Android

ISO

Pengaturan Kamera Terbaik Untuk Foto Portrait-3

Untuk sebagian besar fotografi, Agan ingin menjaga ISO Agan serendah mungkin untuk mendapatkan gambar dengan kualitas terbaik. Semakin Agan menaikkan ISO, gambar Agan akan semakin berbintik dan berisik. Inilah mengapa penting untuk membidik dengan sumber cahaya yang baik, sehingga Agan dapat menjaga ISO tetap rendah. 100-400 adalah yang terbaik.

Namun, jika Agan merasa kesulitan untuk menjaga pencahayaan yang baik, tidak masalah untuk menaikkannya sebanyak yang Agan butuhkan. Agan selalu dapat mengedit gambar untuk menghilangkan bintik-bintik, tetapi cobalah yang terbaik untuk mendapatkan pencahayaan yang baik bila Agan bisa.

White Balance

Pengaturan Kamera Terbaik Untuk Foto Portrait-4

Pengaturan ini akan bergantung pada jenis situasi pencahayaan yang Agan gunakan untuk memotret. Menggunakan salah satu preset white balance kamera Agan akan banyak membantu Agan dalam kasus ini. Temukan saja mana yang paling sesuai dengan kondisi Agan atau yang Agan sukai.

Jika Agan mengambil foto di luar ruangan, pengaturan Daylight atau Cloudy akan berfungsi dengan baik. Untuk di dalam ruangan, lihat seberapa banyak pencahayaan alami yang bisa Agan dapatkan dan Agan bisa menggunakan pengaturan serupa. Atau, Agan dapat membuat pengaturan white balance kustom Agan sendiri yang bekerja dengan baik di dalam ruangan di mana pencahayaan tidak banyak berubah dari satu tempat ke tempat lain.

Jika Agan hanya mengaktifkan white balance otomatis, itu akan mengubah pengaturan kamera terlalu banyak dari foto ke foto dan Agan tidak akan bisa mendapatkan tampilan yang konsisten.

Focus

Pengaturan Kamera Terbaik Untuk Foto Portrait-5

Agan dapat menggunakan focus otomatis untuk foto portrait, tetapi Agan ingin memastikan Agan memiliki fokus titik tunggal atau titik AF manual agar kamera Agan fokus tepat di tempat yang Agan inginkan. Ini mungkin hanya untuk foto portrait wajah, jadi itulah mengapa penting untuk memiliki titik tunggal.

Jika Agan memiliki beberapa titik yang ditetapkan untuk kamera fokus, biasanya kamera tidak akan fokus tepat di tempat yang Agan inginkan.

Selain itu, Agan ingin kamera Agan disetel ke bidikan tunggal alih-alih fokus berkelanjutan. Bidikan tunggal akan menjaga fokus Agan di satu area, sementara continuous akan menyesuaikan area fokus tergantung pada pergerakan subjek. Paling sering untuk portrait, subjek Agan tidak akan melakukan banyak gerakan seperti berjalan atau berlari, jadi Agan tidak perlu menyesuaikan kamera fokus untuk itu.

Single-Shooting

Pengaturan Kamera Terbaik Untuk Foto Portrait-6

Agan mungkin tergoda untuk menggunakan pemotretan beruntun saat mengambil portrait wajah sehingga Agan memiliki banyak foto berbeda untuk dipilih saat tiba waktunya untuk menyingkirkan yang tidak Agan sukai. Namun demikian, apabila memotret orang, yang biasanya dilakukan hanyalah menangkap banyak gerakan yang tidak menarik, seperti mata tertutup atau gerakan sepersekian detik.

Rute terbaik untuk diambil di sini adalah menggunakan Single-Shooting. Dengan cara ini, Agan dapat menunggu hingga subjek berada pada posisi yang sempurna, lalu mengambil foto Agan. Ini akan membuat jauh lebih sedikit sampah untuk disaring dan lebih banyak foto yang sebenarnya ingin Agan simpan.

Baca juga: 10 Kamera DSLR Terbaik Untuk Pemula

Benang merah | Jadi, jika menyangkut pengaturan kamera terbaik untuk fotografi portrait wajah, saran terbaik adalah melakukannya dengan lambat dan memotret hanya saat Agan dan subjek Agan sudah siap.