Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

5 Negara Terbaik Dengan Akses Internet Gratis (Kebebasan Internet)

Negara Terbaik Dengan Akses Internet Gratis

Akses internet dengan cepat menjadi utilitas penting bagi orang-orang di seluruh dunia. Bisa mengecek e-mail atau mengobrol dengan teman memang menyenangkan, tetapi memiliki kemampuan untuk melihat laporan berita atau meneliti topik yang berbeda adalah hal yang membuat kita berkembang setiap hari. Ada juga pertimbangan seperti akses data untuk panggilan telepon seluler, yang seringkali menjadi salah satu dari sedikit metode yang dapat digunakan kota-kota terpencil untuk menghubungi seluruh dunia.

Sayangnya, tidak semua akses internet dibuat sama. Berbagai faktor membentuk cara orang mengakses internet di berbagai negara, yang terbesar biasanya adalah kepentingan tingkat pemerintah dan perusahaan. Bergantung di mana Agan tinggal, netralitas bersih bukanlah jaminan.

Kita telah mengumpulkan beberapa negara terbaik dan terburuk dengan akses internet gratis untuk kebebasan berinternet di bawah ini sehingga Agan tahu di mana Agan aman dan di mana Agan perlu mengambil tindakan pencegahan privasi ekstra.

Apa Itu Internet Gratis dan Terbuka?

Internet dimulai sebagai sistem yang gratis dan terbuka. "Gratis" dalam konteks ini berarti tidak dibatasi, sedangkan "terbuka" menunjukkan kurangnya hambatan atau kontrol. Memiliki keduanya berarti setiap orang dapat masuk, melihat situs web mana pun yang mereka inginkan dan mengunduh file apa pun yang mereka inginkan, semuanya tanpa campur tangan pihak ketiga.

Negara Terbaik Dengan Akses Internet Gratis (Kebebasan Internet)

Kabar baiknya adalah tidak setiap pemerintah tertarik untuk mengendalikan rakyatnya. Akses terbuka ke internet telah dijamin di sejumlah negara, seringkali meluas hingga melarang metode pengendalian subversif di atas. Berikut 5 negara terbaik dengan akses internet gratis:

1. Islandia

Islandia secara konsisten diperingkatkan sebagai salah satu negara terbaik untuk internet gratis. Lebih dari 75% rumah di Islandia memiliki akses langsung ke internet fiber. Penyensoran juga dilarang oleh konstitusi negara, dan satu-satunya jenis pemfilteran web yang dilakukan oleh ISP lokal adalah memblokir pornografi anak, yang sebagian besar dilakukan berdasarkan kasus seperti yang dilaporkan oleh organisasi kesusilaan.

2. Estonia

Estonia menempati peringkat tepat di belakang Islandia sebagai salah satu negara terbaik untuk akses internet terbuka. Negara Eropa timur ini telah merangkul dunia digital dengan lebih dari 75% warganya terhubung ke internet. Sensor dan kebebasan berekspresi keduanya dilindungi oleh konstitusi negara. Pemerintah memiliki daftar 800 situs yang diblokir oleh ISP lokal, yang sebagian besar terkait dengan situs perjudian yang secara tegas dilarang oleh undang-undang negara.

3. Kanada

Hampir 90% populasi Kanada terhubung ke internet, dengan orang Kanada sendiri menghabiskan lebih banyak waktu untuk online daripada orang lain di dunia. Masalah netralitas telah diperdebatkan selama bertahun-tahun, yang sebagian besar berpusat di sekitar pelambatan dan perlakuan paket preferensial yang digunakan oleh beberapa telekomunikasi provinsi. Setelah pencabutan netralitas bersih di tetangganya di selatan, pemerintah Kanada menegaskan kembali komitmennya untuk menjaga internet terbuka untuk semua orang.

4. Australia

Broadband nirkabel adalah raja di Australia, dengan laporan bahwa 96-99% warganya menerima layanan yang lambat tetapi berfungsi di seluruh negeri, bahkan di daerah pedesaan. Upaya ini digabungkan dengan undang-undang anti-sensor yang dirancang untuk mencegah anak-anak mengakses konten ilegal atau pornografi. Pemerintah Australia tidak memberikan perlindungan kebebasan berekspresi secara eksplisit, tetapi telah menunjukkan penghormatan umum terhadap praktik tersebut bahkan dalam situasi yang ekstrim.

5. Amerika Serikat

Bahkan dengan pencabutan undang-undang netralitas internet tahun 2017 , warga di AS menikmati pengalaman online yang sangat terbuka. Sebagian besar upaya pemblokiran situs ditangani pada tingkat per negara bagian, dengan konten seperti perjudian jarak jauh di luar negeri dan pornografi anak sering kali masuk dalam daftar terbatas. Pengawasan dan sensor tingkat pemerintah juga rendah dibandingkan dengan area lain. Semua ini bisa berubah di tahun-tahun mendatang, tetapi pada 2017, AS berada di sepuluh negara terbaik untuk kebebasan internet.

Negara Terburuk untuk Kebebasan Internet

Akses internet gratis dan terbuka bukanlah fenomena dunia. Negara-negara di bawah ini telah diberi peringkat sebagai tempat paling ketat untuk menggunakan web. Mereka terlibat dalam segala hal mulai dari penyensoran hingga pemblokiran situs, pembatasan lalu lintas, pembentukan hasil penelusuran, pengawasan, dan banyak lagi.

Jika Agan tinggal atau mengunjungi salah satu negara di bawah ini, gunakan VPN dan berhati-hatilah dengan apa yang Agan cari. Jika Agan menggunakan hp Android, maka gunakan aplikasi VPN untuk Android. Jika Agan menggunakan chrome, maka gunakan ekstensi VPN untuk Chrome.

1. Ethiopia

Sebanyak 15% populasi Ethiopia memiliki akses ke internet, dan mereka yang melakukannya berada di bawah pengawasan ketat. Sensor tersebar luas di dalam perbatasan negara, terutama dalam hal konten politik yang bertentangan dengan kelas penguasa pemerintah. Koneksi VoIP seperti Skype diblokir , memaksa penduduk setempat untuk menggunakan perangkat lunak telekomunikasi dalam negeri yang mahal dan dipantau oleh pemerintah.

2. Kuba

Akses internet di Kuba jarang, tidak dapat diandalkan, mahal, dan sangat disensor. Adalah ilegal bagi rumah pribadi untuk memiliki koneksi sendiri, memaksa warga untuk menggunakan kafe internet milik pemerintah untuk online, yang dibatasi untuk layanan email sederhana, bukan akses ke seluruh dunia. Warga Kuba harus memberikan nama dan alamat mereka untuk menggunakan koneksi ini, dan jika mereka mengetik kata-kata perbedaan pendapat politik, sebuah pop-up akan muncul memblokir akses mereka "untuk alasan keamanan negara". Materi yang dimaksudkan untuk publikasi online juga harus disetujui oleh pemerintah dan disensor dengan ketat sebelumnya.

3. China

China terkenal dengan Great Firewall-nya , filter sensor tingkat pemerintah yang ditempatkan di internet negara itu yang mencegah siapa pun mencari konten yang "tidak menyenangkan". Pemerintah memutuskan apa yang tidak pantas, dan seperti yang bisa Agan duga, ini sebagian besar terkait dengan sentimen anti-pemerintah, situs berita asing, publikasi media sosial, dan materi dunia lainnya. Lebih dari 18.000 situs web secara khusus diblokir dari daratan, memaksa warga untuk menggunakan beberapa VPN yang masih berfungsi di dalam negeri untuk mengakses apa pun yang berharga di luar China.

4. Suriah

Sebelum perang saudara Suriah, akses internet di Suriah pada umumnya bergerak menuju lebih banyak kebebasan bagi rakyat. Namun, setelah itu, Kementerian Komunikasi Suriah mengunci akses dengan beberapa langkah paling ketat di dunia, bahkan menutup internet sepenuhnya untuk jangka waktu tertentu. Sensor adalah salah satu blokade terbesar di Suriah. Di dalam negara, Agan tidak diizinkan mengakses konten politik atau sosial yang kontroversial tanpa mengalami pelecehan atau penangkapan oleh pemerintah setempat. VoIP diblokir seluruhnya, dan bahkan warung internet diharuskan menyimpan catatan kebiasaan menjelajah pengguna mereka.

5. Iran

Iran adalah negara kedua di Timur Tengah yang bergabung dengan revolusi internet. Hampir 62% rumah tangga perkotaan memiliki akses ke web, tetapi koneksi yang mereka nikmati bisa dibilang yang paling terbatas di dunia. Pelambatan kecepatan adalah hal yang umum, seperti juga batasan bandwidth. Setiap konten politik yang tidak menyenangkan dipantau atau dihapus seluruhnya dengan ketat, dan setiap orang yang mengakses web dipantau melalui upaya pengawasan rahasia. Semua data juga menjalani pemeriksaan paket mendalam, yang menerobos sebagian besar metode enkripsi seperti VPN.

Mendapatkan Kembali Kebebasan Internet dengan VPN

Tidak peduli di negara mana Agan tinggal, kemungkinan besar Agan dapat menggunakan VPN untuk memulihkan beberapa akses online Agan. VPN membantu menganonimkan koneksi Agan dan menerobos penghalang sensor dengan menggunakan algoritme enkripsi kompleks yang membungkus setiap paket data dalam kode yang tidak dapat dipecahkan. Ini menyulitkan pemerintah untuk melihat apa yang Agan lakukan atau di mana Agan berada, memungkinkan akses terbuka ke internet tanpa takut diawasi atau dilacak.

Sisi negatifnya adalah banyak negara terburuk untuk kebebasan internet secara aktif memblokir VPN dari akses web sepenuhnya. Daftar peluang layanan terlarang juga secara teratur, yang berarti Agan tidak akan pernah bisa memastikan VPN mana yang baik dan mana yang diblokir.

Ada ribuan VPN untuk dipilih, beberapa di antaranya lebih baik daripada yang lain. Untuk membantu Agan memilih yang terbaik, kami telah mengumpulkan beberapa kriteria terpenting di bawah ini. Tempatkan ini di atas daftar penelitian Agan untuk memastikan VPN Agan adalah yang tepat untuk pekerjaan itu.

Yurisdiksi - Di mana perusahaan VPN terdaftar memiliki pengaruh yang sangat besar pada seberapa privatnya perusahaan itu sebenarnya. Pilih VPN yang terkait dengan negara-negara kebebasan internet terbaik di atas untuk meningkatkan privasi.

Tombol pemutus dan proteksi kebocoran DNS - Kedua fitur ini membantu mencegah pengungkapan identitas yang tidak disengaja.

Logging policy - VPN dapat menyimpan data lalu lintas, yang dapat jatuh ke tangan yang salah. Untuk memastikan privasi yang sesungguhnya, selalu pilih VPN dengan zero-logging policy.

Pilihan server - Semakin banyak server yang dimiliki VPN, semakin baik pilihan Agan untuk koneksi non-lokal.

Itulah beberapa negara terbaik dan terburuk untuk akses internet gratis. Semoga artikel ini bermanfaat buat Agan, terima kasih atas kunjungannya dan jangan lupa share juga ke teman-teman Agan yah.