Perbedaan Stimulus Fiskal dan Stimulus Moneter

Perbedaan Stimulus Fiskal dan Stimulus Moneter

Perbedaan Stimulus Fiskal dan Stimulus Moneter | Kekhawatiran setelah krisis keuangan bukanlah hal baru. Ketika pasar keuangan jatuh, hal ini berdampak signifikan terhadap perekonomian. Selama masa krisis ekonomi, operasi lembaga keuangan sering kali dibentuk ulang - misalnya, kepanikan tahun 1907 menyebabkan berdirinya Federal Reserve System atau regulasi perbankan Amerika Serikat setelah kegagalan bank selama Depresi Besar di awal 1930-an.

Perlambatan ekonomi didefinisikan sebagai periode yang memerlukan tingkat pertumbuhan negatif atau ketika standar deviasi turun di bawah nol. Selama periode perlambatan ekonomi, pemerintah dan bank sentral dapat mencoba untuk memulai perekonomian dengan menggunakan dua alat utama yang mereka miliki, yaitu stimulus fiskal dan stimulus moneter.

Sebelum kita masuk ke pembahasan perbedaan stimulus fiskal dan stimulus moneter, ada baiknya kita memahami apa stimulus fiskal itu dan apa stimulus moneter itu.

Definisi Stimulus Fiskal

Stimulus Fiskal merupakan alat yang sah digunakan oleh pemerintah untuk menghadapi kemunduran kinerja perekonomian. Perekonomian tidak selalu menunjukkan potensinya. Ketika output aktual turun di bawah potensialnya, situasi tertentu muncul yang oleh para ekonom disebut celah resesi.

Perbedaan Stimulus Fiskal dan Stimulus Moneter-1

Pabrik-pabrik gulung tikar dan para pekerja menjadi pengangguran. Terkadang, output aktual naik sebentar di atas potensinya. Inilah yang disebut para ekonom sebagai gap inflasi. Pekerja bekerja sepanjang waktu dan pengangguran tidak bisa dihindari, yang tidak berkelanjutan. Implikasi kehidupan nyata tidak dapat diprediksi seperti yang terlihat. Untuk menghadapi penurunan tersebut, pembuat kebijakan harus turun tangan untuk mengurangi inflasi.

Baca juga: Perbedaan Inflasi dan Resesi

Salah satu caranya adalah dengan kebijakan fiskal. Ide stimulus fiskal sederhana; ketika ekonomi jatuh, pemerintah dapat turun tangan dengan mengubah pengeluaran atau pajak pemerintah untuk menghidupkan kembali perekonomian. Ini meningkatkan output dan pendapatan dalam jangka pendek yang pada gilirannya meningkatkan permintaan barang dan jasa, yang pada akhirnya mengurangi beban resesi dan meningkatkan pertumbuhan.

Definisi Stimulus Moneter

Stimulus Moneter pada dasarnya adalah cara bank sentral mengelola pasokan uang dalam perekonomian negara. Artinya, pemerintah berusaha mengatur jumlah uang yang beredar dengan cara meningkatkan jumlah uang dalam perekonomian bangsa dan menurunkan biaya untuk mengaksesnya.

Perbedaan Stimulus Fiskal dan Stimulus Moneter-2

Jadi, bank sentral menciptakan uang tetapi sebenarnya tidak mencetak uang itu. Ini meningkatkan jumlah uang yang dimilikinya secara elektronik. Biasanya, ini dapat dicapai dengan salah satu dari dua cara. Cara pertama adalah dengan menurunkan suku bunga pasar yang akan mendorong bisnis untuk berinvestasi karena pinjaman menjadi lebih murah, yang pada akhirnya membantu meningkatkan perekonomian.

Hal berikutnya adalah jumlah uang beredar; apa yang dapat mereka lakukan adalah meningkatkan jumlah uang beredar hanya dengan menyuntikkan uang ekstra ke dalam perekonomian.

Perbedaan Stimulus Fiskal dan Stimulus Moneter

Kontrol: Meskipun stimulus fiskal dan stimulus moneter adalah langkah-langkah untuk menghidupkan kembali ekonomi yang jatuh selama masa perlambatan ekonomi, keduanya adalah dua alat yang berbeda dengan implikasi dan efek yang berbeda tetapi mungkin hasil yang sama.

Stimulus fiskal adalah tindakan yang dikendalikan pemerintah yang melibatkan perubahan pengeluaran pemerintah dan tingkat perpajakan untuk mendorong perekonomian. Stimulus moneter, di sisi lain, dikendalikan oleh otoritas bank sentral yang mencoba menargetkan inflasi yang rendah dan pertumbuhan ekonomi yang stabil dengan meningkatkan jumlah uang dalam perekonomian negara.

Model: Model stimulus fiskal merupakan sarana untuk menyesuaikan tingkat pengeluaran pemerintah dan tarif pajak untuk mempengaruhi perekonomian. Pemerintah menggunakan paket stimulus fiskal untuk mempengaruhi keseluruhan permintaan dan layanan dengan memotong pajak dan meningkatkan pengeluaran, meminimalkan beban resesi dan meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

Stimulus moneter pada dasarnya adalah model kebijakan yang digunakan oleh bank sentral untuk mengatur suplai uang. Di Amerika Serikat, Federal Reserve berperan sebagai bank sentral. Alat utama dari stimulus moneter adalah suku bunga.

Kinerja: Stimulus fiskal dapat dilakukan oleh pemerintah melalui belanja langsung. Biasanya, pemerintah meningkatkan pengeluaran dan proses perekrutannya untuk mendorong lapangan kerja dan pertumbuhan. Ini menciptakan suntikan uang langsung ke perekonomian negara. Pengeluaran meningkat dan perusahaan membutuhkan tenaga kerja untuk menangani permintaan yang meningkat, yang pada akhirnya berkontribusi kembali pada perekonomian.

Stimulus moneter bekerja dengan salah satu dari dua cara. Cara pertama adalah mengurangi suku bunga pasar yang akan mendorong bisnis untuk berinvestasi, dan yang berikutnya adalah dengan meningkatkan jumlah uang beredar dengan hanya menyuntikkan uang ekstra ke dalam perekonomian.


Baik kebijakan stimulus fiskal dan moneter adalah langkah-langkah yang diperlukan untuk menarik arus masuk modal global selama pelemahan dan pemulihan ekonomi. Mereka mempengaruhi upah, pekerjaan, inflasi, tingkat suku bunga, dan nilai tukar, tetapi implikasi kebijakan mereka berbeda secara fundamental.

Dalam paradigma Keynesian, kebijakan moneter adalah alat yang efektif untuk stabilisasi ekonomi makro yang bertujuan untuk mencapai pertumbuhan PDB yang lebih tinggi dan mendorong lapangan kerja penuh. Stimulus fiskal berfungsi untuk menyesuaikan tingkat pengeluaran pemerintah dan tarif pajak untuk mempengaruhi perekonomian.

Ini akan meningkatkan output dan pendapatan dalam jangka pendek yang pada gilirannya meningkatkan permintaan barang dan jasa, yang pada akhirnya mengurangi beban resesi.

Ingin mendapatkan kiriman artikel terbaru dari Brankaspedia gratis langsung ke email Anda? Masukkan alamat email anda pada kotak yang tersedia dibawah ini:

*Jangan lupa lakukan konfirmasi melalui link aktivasi yang kami kirim ke email anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel