Perbedaan Saham Blue Chip dan White Chip

Perbedaan Saham Blue Chip dan White Chip

Pada artikel ini kita membahas poin-point perbedaan saham Blue Chip dan White Chip. Ada berbagai macam jenis investasi. Saat memilih jenis investasi, investor menganalisis kemungkinan tingkat pertumbuhan pendapatan, biaya investasi serta profil risikonya. Saham telah menjadi pilihan investasi yang sangat populer sebagai hasil dari kemampuannya untuk menghasilkan dari waktu ke waktu. Namun, mereka juga membawa sejumlah risiko seperti penurunan nilai saham.

Saham dikategorikan berdasarkan ukuran perusahaan, industri, lokasi dan gaya. Di antara jenis saham yang umum termasuk saham blue-chip dan white chip seperti yang dijelaskan dalam artikel ini. 

Definisi Saham Blue Chip

Saham blue chip adalah saham perusahaan yang sangat besar dan terkenal dengan sejarah panjang kinerja keuangan yang baik. Saham-saham ini dikenal memiliki kemampuan untuk bertahan dalam kondisi pasar yang sulit dan memberikan keuntungan yang tinggi dalam kondisi pasar yang baik. Saham blue chip umumnya berharga mahal, karena memiliki reputasi yang baik dan sering kali menjadi pemimpin pasar di industrinya masing-masing.

Sejarah saham blue chip dimulai pada tahun 1923 ketika seorang karyawan DowJones, Oliver Gingold mengamati perdagangan saham tertentu yang setara dengan dan lebih dari $ 200 per saham. Pemain poker kemudian bertaruh dalam chip merah, biru dan putih dimana biru memiliki nilai lebih dibandingkan dengan chip merah dan putih.

Perbedaan Saham Blue Chip dan White Chip-1

Saham blue chip mengacu pada saham perusahaan yang stabil, mapan, besar, dan diakui secara nasional dengan catatan sejarah pendapatan yang stabil. Saham karenanya memiliki potensi pertumbuhan tinggi dan pengembalian tinggi. Saham Blue Chip ini juga diketahui beroperasi secara menguntungkan dalam kondisi ekonomi yang buruk.

Contoh perusahaan blue-chip termasuk Disney, Wal-Mart, Coca-Cola, IBM, McDonald's dan General Electric.

Karakteristik saham blue-chip:

  • Saham yang sangat likuid karena sering diperdagangkan oleh institusi dan individu
  • Tidak mudah menguap 
  • Pengembalian investasi yang tinggi
  • Pengembalian aset dan ekuitas yang tinggi
  • Rasio ekuitas terhadap hutang yang stabil
  • Dividen yang stabil dan meningkat

Indeks blue-chip yang digunakan sebagai indikator kinerja ekonomi dan industri juga dapat digunakan untuk melacak kinerja saham-saham blue-chip. 

Definisi Saham White Chip

Ini adalah saham dengan kualitas rendah, biasanya dengan nilai yang lebih rendah dan hasil yang lebih sedikit. Saham-saham ini dicirikan oleh likuiditas yang kurang, pengembalian investasi yang rendah, pengembalian aset dan ekuitas yang rendah, rasio hutang terhadap ekuitas yang tidak stabil serta dividen yang menurun atau tidak berubah.

Seringkali, ini adalah saham untuk perusahaan berkembang atau berkinerja buruk dan memiliki potensi pertumbuhan rendah.

Perbedaan Saham Blue Chip dan White Chip

  • Saham blue-chip mengacu pada saham perusahaan yang stabil, mapan, besar, dan diakui secara nasional dengan catatan sejarah pendapatan yang stabil. Di sisi lain, saham white chip mengacu pada saham dengan kualitas rendah, biasanya dengan nilai yang lebih rendah dan hasil yang lebih sedikit. 
  • Saham blue-chip dicirikan oleh laba atas investasi yang tinggi, laba atas aset dan ekuitas yang tinggi, rasio ekuitas terhadap utang yang stabil, dan dividen yang stabil dan meningkat. Di sisi lain, saham white chip dicirikan oleh likuiditas yang lebih rendah, pengembalian investasi yang rendah, pengembalian aset dan ekuitas yang rendah, rasio hutang terhadap ekuitas yang tidak stabil, serta dividen yang menurun atau tidak berubah. 
  • Saham blue-chip mengacu pada saham perusahaan yang stabil, mapan, besar, dan diakui secara nasional dengan catatan sejarah pendapatan yang stabil. Meskipun mahal, mereka memiliki pengembalian investasi yang tinggi, rasio hutang terhadap ekuitas yang stabil dan dividen yang meningkat.
  • Di sisi lain, saham white chip mengacu pada saham dengan kualitas rendah, biasanya dengan nilai yang lebih rendah dan hasil yang lebih sedikit. Meskipun mereka mungkin lebih murah untuk dibeli, mereka memiliki pengembalian yang rendah, memiliki likuiditas yang lebih sedikit, belum lagi pengembalian aset dan ekuitas yang rendah.


Benang Merah | Saham blue chip dianggap sebagai safe haven untuk berinvestasi. Saham ini ideal bagi para investor yang memiliki strategi investasi jangka panjang.

Ingin mendapatkan kiriman artikel terbaru dari Brankaspedia gratis langsung ke email Anda? Masukkan alamat email anda pada kotak yang tersedia dibawah ini:

*Jangan lupa lakukan konfirmasi melalui link aktivasi yang kami kirim ke email anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel