Perbedaan Industri Skala Kecil dan Industri Skala Besar

Perbedaan Industri Skala Kecil dan Industri Skala Besar

Secara umum, setiap industri dapat diklasifikasikan sebagai industri skala kecil atau industri skala besar sesuai investasi yang dilakukan dalam pengadaan pabrik dan mesin untuk barang-barang manufaktur. Dengan cara ini, industri skala kecil dikatakan sebagai industri yang investasinya dalam aset modal terbatas pada jumlah yang ditentukan oleh Pemerintah negara tersebut.

Sebaliknya, industri-industri yang melakukan investasi di pabrik dan mesin mereka di luar batas itu, dianggap sebagai industri skala besar. Namun demikian, ada beberapa faktor lain seperti jumlah pekerja yang dipekerjakan, area geografis yang ditempati, volume output, dll., yang juga dapat digunakan untuk mengklasifikasikan industri.

Mari kita melangkah lebih jauh untuk memahami perbedaan industri skala kecil dan industri skala besar pada artikel ini. Berikut definisi dan perbedaan industri skala kecil dan industri skala besar.

Definisi Industri Skala Kecil

Perbedaan Industri Skala Kecil dan Industri Skala Besar-1

Industri Skala Kecil, seperti namanya ini adalah industri di mana proses produksi dilakukan pada tingkat mikro atau katakanlah kecil. Ini biasanya dibentuk oleh individu pribadi, biasanya dengan bantuan dan dukungan dari anggota keluarga mereka dan mempekerjakan pekerja lokal yang memahami pekerjaan. Ini menggunakan mesin, alat, dan peralatan sederhana.

Ini adalah perusahaan kecil yang dikenal untuk pembuatan produk menggunakan mesin ringan dan lebih sedikit tenaga kerja, namun itu tergantung pada skala produksi.

Industri-industri ini memainkan peran penting dalam industrialisasi pedesaan serta dalam menyediakan lapangan kerja tambahan bagi masyarakat pedesaan.

Tujuannya adalah untuk menciptakan lapangan kerja bagi penduduk lokal dengan menggunakan lebih sedikit modal. Ini membantu dalam menghapus keterbelakangan dari daerah pedesaan yang menghasilkan penurunan ketidakseimbangan regional karena meningkatkan tingkat pendapatan dan meningkatkan standar hidup.

Selain itu, industri kecil ini memobilisasi serta menggunakan sumber daya negara yang tersembunyi dan belum dimanfaatkan. Selain itu, hal ini mendorong pribumisasi.

Definisi Industri Skala Besar

Perbedaan Industri Skala Kecil dan Industri Skala Besar-2

Industri skala besar mengacu pada usaha yang memiliki infrastruktur besar dan basis karyawan bersama dengan mesin yang digerakkan daya besar dan investasi modal besar. Untuk mengelola dan mengoperasikan industri ini secara efektif, diperlukan manajemen yang kompleks.

Ini mencakup manufaktur dan lainnya yang memanfaatkan teknologi asli dan impor untuk memproduksi produk, sehingga dapat memenuhi pasar domestik maupun internasional.

Dalam industri ini, pembagian kerja dan prinsip spesialisasi diikuti dengan tujuan meningkatkan produktivitas. Selanjutnya, aset modal modern digunakan untuk memproduksi barang untuk mengurangi biaya. Industri-industri ini mendapatkan manfaat skala ekonomis karena tingginya volume output.

Industri skala besar adalah tulang punggung ekonomi karena mereka memfasilitasi dalam produksi barang-barang konsumen dan barang modal yang diimpor dari luar negeri yang mendorong kemandirian. Selain itu, mereka menyediakan lapangan kerja bagi sejumlah besar orang yang berasal dari daerah yang berbeda. Selain itu, ekspor dipromosikan yang meningkatkan pendapatan negara.

Perbedaan Antara Industri Skala Kecil dan Skala Besar

  1. Industri Skala Kecil adalah usaha manufaktur, pengolahan dan konversi barang dan melibatkan investasi dalam aset tetap, yaitu pabrik dan mesin, hingga jumlah yang ditentukan. Sebaliknya, industri skala besar menyiratkan usaha industri yang dibuat untuk memproduksi barang-barang konsumen dan barang modal pada tingkat yang substansial, yang untuk itu investasi besar dilakukan di pabrik dan mesin.
  2. Industri Skala Kecil padat karya, karena ketergantungan mereka pada tenaga kerja, tetapi mereka juga membutuhkan modal untuk operasi dan ekspansi. Sebaliknya, Industri Skala Besar padat modal, karena mereka membutuhkan investasi modal besar untuk membangun dan mengoperasikannya.
  3. Ketika datang ke wilayah geografis, industri skala kecil didirikan di area terbatas umumnya di lokasi dari mana bahan baku dan pasokan tenaga kerja mudah tersedia. Sebaliknya, industri skala besar didirikan di daerah yang luas, bahkan mereka berada di beberapa lokasi di negara lain.
  4. Industri skala kecil membutuhkan pekerja terampil atau semi-terampil. Sebaliknya, pekerja terampil diperlukan dalam industri skala besar dan pelatihan yang tepat diberikan kepada pekerja tentang cara mereka dapat mengoperasikan mesin.
  5. Industri skala kecil menggunakan teknologi asli untuk membuat produk. Sebaliknya, industri skala besar menggunakan teknologi canggih untuk menciptakan produk, sehingga dapat mengurangi biaya dan memaksimalkan keuntungan.
  6. Industri Kecil membeli bahan baku dari pemasok lokal dan kadang-kadang dari pemasok eksternal. Sebaliknya, industri skala besar mendapatkan bahan baku dari pemasok yang berbeda dari dalam dan luar negeri.
  7. Industri skala kecil bertujuan menghasilkan peluang kerja dengan investasi lebih sedikit. Sebaliknya, tujuan industri skala besar adalah untuk memproduksi barang-barang konsumsi dan barang-barang modal di dalam negeri, untuk membuatnya mandiri.

Contoh Industri Skala Kecil dan Industri Skala Besar

Industri Skala Kecil: Toko roti, pengolahan mete, produksi roti, membuat biskuit, membuat dupa, membuat minyak kelapa, membuat lilin, membuat cotton buds, membuat bubuk custard, membuat amplop, membuat penghapus, membuat es krim, membuat selai, membuat tas kulit pembuatan, pembuatan cangkir kertas, pengolahan minyak sawit, pembuatan acar, pembuatan sandal, pembuatan sabun, pertukangan kayu, dll.

Industri Skala Besar: Industri Teh, Industri Tekstil, Industri Besi dan Baja, Industri Rami, Industri Semen, Industri Kertas, Industri Petrokimia, Pengilangan Minyak, Pemrosesan Makanan, Mobil, Industri Sutra, Pabrik Pupuk, Industri Gula, Industri Kertas, Bahan Kimia dan Farmasi, Pengolahan Logam, industri Penerbangan, Pembuatan Kapal, Konstruksi, dll.


Benang Merah | Baik Industri Skala Kecil dan Industri Skala Besar menempati tempat yang signifikan dalam pembangunan negara, tidak hanya karena mereka menyediakan lapangan kerja bagi sejumlah besar orang, tetapi juga karena mereka berkontribusi terhadap PDB negara. Selain itu, mereka membantu meningkatkan standar hidup rakyat.

Ingin mendapatkan kiriman artikel terbaru dari Brankaspedia gratis langsung ke email Anda? Masukkan alamat email anda pada kotak yang tersedia dibawah ini:

*Jangan lupa lakukan konfirmasi melalui link aktivasi yang kami kirim ke email anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel