Perbedaan Pembukuan dan Akuntansi

perbedaan pembukuan dan akuntansi

Banyak yang menggunakan istilah pembukuan dan akuntansi secara bergantian, tetapi kenyataannya adalah yang pertama merupakan langkah pertama ke yang terakhir, yaitu pembukuan adalah batu loncatan akuntansi. Ruang lingkup dari dua proses yang bersangkutan, Akuntansi jauh lebih luas dan analitis daripada pembukuan. Pembukuan itu hanya bagian dari akuntansi, yang menciptakan dasar untuk akuntansi.

Sementara pembukuan menekankan pada pencatatan transaksi sehingga pekerjaan bersifat klerikal. Di sisi lain, akuntansi adalah semua tentang meringkas transaksi yang dicatat, yang membutuhkan tingkat pengetahuan subjek yang tinggi, keahlian, keterampilan analitis, pemahaman konseptual dan sebagainya.

Pembukuan lebih bersifat transaksional dan administratif, berkaitan dengan pencatatan transaksi keuangan. Akuntansi lebih subjektif, memberi Anda wawasan bisnis berdasarkan informasi pembukuan.

Dalam panduan ini, kita akan menjelaskan perbedaan fungsional antara pembukuan dan akuntansi serta perbedaan antara peran pemegang buku dan akuntan. Sebelum kita membahas perbedaan pembukuan dan akuntansi, berikut sedikit uraian tentang pembukuan dan akuntansi.


Definisi Pembukuan

Proses pencatatan yang lengkap dan sistematis dari transaksi keuangan suatu perusahaan atau organisasi oleh pemegang buku dikenal sebagai pembukuan. Ini adalah kegiatan menjaga dokumentasi lengkap dari setiap transaksi keuangan entitas untuk membentuk basis proses akuntansi. Tujuan dari pembukuan adalah untuk mengungkapkan gambaran yang benar tentang pendapatan dan pengeluaran pada akhir periode akuntansi.

Tugas pembukuan dilakukan oleh pemegang buku yang bertanggung jawab untuk mencatat transaksi bisnis sehari-hari seperti masuk dan keluar uang tunai, barang yang dijual atau dibeli secara kredit, biaya yang dikeluarkan, dll secara tertib.

Pembukuan mencatat transaksi dalam buku harian seperti pembelian, penjualan, pengembalian pembelian, pengembalian penjualan, buku kas, jurnal, dll., dan mempostingnya di buku besar terkait, setelah itu saldo percobaan disiapkan.

Ada dua metode Pembukuan:
  1. Single Entry system of Bookkeeping
  2. Double Entry system of Bookkeeping

Definisi Akuntansi

Akuntansi hanyalah bahasa bisnis yang menyediakan informasi tentang status keuangan perusahaan atau organisasi. Ini adalah prosedur lengkap yang dimulai dari pencatatan transaksi dan berakhir pada pelaporan laporan keuangan pada akhir tahun keuangan.

Dalam akuntansi, transaksi moneter suatu organisasi diidentifikasi dan dicatat secara sistematis, kemudian dikelompokkan, yaitu transaksi yang serupa diklasifikasikan ke dalam kelompok umum dan kemudian dirangkum dengan cara yang dapat disajikan kepada pengguna laporan keuangan. Setelah analisis menyeluruh dari laporan keuangan dilakukan yang akan membantu dalam menafsirkan kesimpulan dan akhirnya mengkomunikasikan hasil laporan keuangan kepada pihak yang berkepentingan.

Tujuan dari akuntansi adalah untuk memberikan pandangan yang benar dan adil dari laporan keuangan kepada penggunanya, yaitu investor, karyawan, kreditor, pemasok, manajer, pemerintah dan masyarakat umum sedemikian rupa sehingga mudah dimengerti oleh mereka untuk keuangan tertentu.

Cabang-cabang akuntansi adalah:
  1. Financial Accounting
  2. Cost Accounting
  3. Management Accounting
  4. Human Resource Accounting
  5. Social Responsibility Accounting

Perbedaan Utama Antara Pembukuan dan Akuntansi

Poin-poin yang diberikan di bawah ini adalah substansial, sejauh perbedaan antara pembukuan dan akuntansi terkait:

  1. Pembukuan menyimpan catatan transaksi keuangan entitas yang tepat. Akuntansi mencatat, mengukur, mengelompokkan, meringkas, mengevaluasi, dan melaporkan transaksi entitas yang dalam bentuk laporan keuangan.
  2. Tugas Pembukuan dilakukan oleh pemegang buku sedangkan akuntan melakukan tugas Akuntansi.
  3. Laporan Keuangan merupakan bagian dari proses akuntansi tetapi bukan proses pembukuan.
  4. Catatan akuntansi diambil sebagai dasar untuk mengambil keputusan manajerial tidak seperti catatan pembukuan, di mana pengambilan keputusan sulit.
  5. Pembukuan adalah langkah pertama menuju Akuntansi.
  6. Pembukuan tidak mengungkapkan posisi keuangan yang benar, tetapi untuk tujuan akuntansi membantu pengguna dalam menunjukkan pandangan yang benar dan adil tentang status keuangan dan profitabilitas organisasi.

Kesimpulan:

Pembukuan berfungsi sebagai platform untuk prosedur Akuntansi karena pembukuan adalah tahap awal atau awal akuntansi. Oleh karena itu, Pembukuan merupakan bagian yang tidak terpisahkan dari Akuntansi. Pembukuan bertindak sebagai dasar untuk Akuntansi dan jika pembukuan catatan dilakukan dengan benar, maka seharusnya akuntansi juga akan menjadi sempurna dan sebaliknya. Tugas Pembukuan adalah tugas klerikal. Oleh karena itu, sedikit pengetahuan tentang perdagangan sudah cukup untuk itu, sementara tugas akuntansi adalah analitis sehingga pengetahuan yang mendalam di bidang ini diperlukan.

Catatan keuangan yang terorganisir dan keuangan seimbang yang dihasilkan oleh pemegang buku, ditambah dengan strategi keuangan yang cerdas dan pengarsipan pajak yang akurat oleh akuntan, berkontribusi langsung pada keberhasilan jangka panjang setiap bisnis.

Beberapa pemilik bisnis belajar mengatur keuangan mereka sendiri, sementara yang lain memilih untuk menyewa seorang profesional sehingga mereka dapat fokus pada bagian-bagian bisnis mereka yang sangat mereka sukai. Opsi apa pun yang Anda pilih, berinvestasi — entah itu waktu atau uang — ke dalam keuangan bisnis Anda akan membantu bisnis Anda tumbuh.

Ingin mendapatkan kiriman artikel terbaru dari Brankaspedia gratis langsung ke email Anda? Masukkan alamat email anda pada kotak yang tersedia dibawah ini:

*Jangan lupa lakukan konfirmasi melalui link aktivasi yang kami kirim ke email anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel