Baterai Baru IBM Ini Mampu Mengungguli Lithium-Ion (Tanpa Menggunakan Logam Berat)

baterai baru ibm

Baterai Baru IBM Ini Mampu Mengungguli Lithium-Ion | Baterai adalah komponen penting dalam banyak produk di seluruh dunia. Tetapi banyak dari material berat yang mereka buat, seperti nikel dan kobalt, membawa biaya lingkungan dan kemanusiaan yang sangat besar.

Salah satu sisi buruk teknologi adalah ketergantungan yang besar pada logam berat seperti nikel dan kobalt yang ditambang di negara-negara berkembang untuk digunakan untuk pembuatan baterai. Pekerjaan yang berat dan melelahkan itu hanya menghasilkan sedikit, melibatkan pekerja anak, dan menyebabkan hilangnya nyawa di tempat-tempat seperti Republik Demokratik Kongo.

Mengapa kobalt? Karena kobalt adalah komponen utama dalam baterai lithium-ion yang ditemukan di hampir setiap perangkat elektronik yang dapat diisi ulang. Sekitar dua pertiga pasokan kobalt dunia berasal dari Kongo.

Namun, terobosan baterai baru yang dibuat oleh para insinyur dari IBM Research dapat menghadirkan secercah harapan baru. IBM baru-baru ini mengumumkan bahwa bekerja keras mengembangkan teknologi baterai baru yang dapat menghilangkan kebutuhan akan logam berat sama sekali dalam produksi baterai. Dan menawarkan beberapa peningkatan kinerja dan keselamatan yang bagus, untuk boot.

"Meskipun tidak ada logam berat dalam desain baterai ini, telah terbukti melebihi kinerja baterai lithium-ion standar dalam pengujian awal di Lab Baterai kami," Young-hye Na , manajer inovasi bahan untuk baterai generasi terbaru di IBM Research.

Selain mudah terbakar yang jauh lebih rendah dan bahan yang lebih berkelanjutan, serta biaya lebih rendah karena bahan yang lebih murah, desain baterai ini dapat dikonfigurasi untuk mengungguli opsi lithium-ion di sejumlah area. Ini termasuk waktu pengisian, [di mana] dapat mencapai biaya 80% dalam waktu kurang dari lima menit. Ini penting untuk aplikasi di mana waktu pengisian cepat adalah kunci dan telah menjadi penghalang - seperti di dalam kendaraan listrik.

Dalam pengujian, desain baterai baru ini mampu mencapai kepadatan daya lebih dari 10.000 W / L. Itu melebihi tingkat daya baterai lithium-ion yang tersedia saat ini. Bahan katoda aktif dalam baterai, iodida, dapat diekstraksi dari air laut. Ini membuatnya lebih ramah lingkungan daripada penambangan terestrial. Karena ekstraksi air laut tidak selalu membutuhkan air segar untuk diproses, maka meminimalkan jumlah air yang terkontaminasi yang dibuat untuk pembuangan.

Namun, semenarik ini, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. "Kami masih dalam tahap awal pengembangan baterai ini, jadi pada titik ini kami tidak memiliki batas waktu yang pasti untuk kapan baterai ini mungkin siap untuk penggunaan komersial," lanjut Na. “Namun, kami telah mengumumkan kolaborasi dengan Penelitian dan Pengembangan Mercedes-Benz Amerika Utara; Central Glass, pemasok elektrolit baterai teratas; dan Sidus, sebuah startup Silicon Valley dan produsen baterai, untuk membantu kami memindahkan desain ini dari lab ke produksi percontohan. ”

Ingin mendapatkan kiriman artikel terbaru dari Brankaspedia gratis langsung ke email Anda? Masukkan alamat email anda pada kotak yang tersedia dibawah ini:

*Jangan lupa lakukan konfirmasi melalui link aktivasi yang kami kirim ke email anda

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel