Tipe dan jenis mobil listrik yang ada di pasar saat ini

Tipe dan jenis mobil listrik yang ada di pasar saat ini
Share
Tipe dan jenis kendaraan listrik yang ada di pasar

Kendaraan/mobil listrik menjadi bahan pembicaraan yang hangat sekarang, dan kita mungkin menemukan kendaraan ini berseliweran di jalan-jalan dalam beberapa tahun mendatang. Bahkan hari ini, kita dapat menemukan sejumlah kendaraan listrik di jalan-jalan kita tetapi jumlahnya sangat sedikit. Tetapi, jika Anda antusias dengan kendaraan listrik dan berencana untuk mendapatkannya sekarang, atau pada suatu saat nanti, Anda harus tahu tentang berbagai jenis kendaraan listrik yang tersedia di pasar, sehingga Anda dapat membuat keputusan dalam cara yang lebih baik. Kendaraan listrik ramah lingkungan dan menggunakan kendaraan listrik tidak hanya ramah terhadap kantong Anda, tetapi juga bagi lingkungan.

Hari ini Brankaspedia akan membahas tentang berbagai kategori Tipe dan jenis mobil listrik yang ada di pasar yang Anda harus pilih atau yang paling tepat, tergantung pada kebiasaan mengemudi Anda dan rentang mengemudi yang Anda inginkan dari kendaraan yang sesuai kebutuhan harian Anda. Pada dasarnya, ada tiga tipe dan jenis mobil listrik yang tersedia berdasarkan baterai yang ditanamkan pada kendaraan listrik ini, yaitu: Battery Electric Vehicles, Plug-in Hybrid Electic Vehicles, dan Extended-Range Electric Vehicles.


Sekarang, mari kita cari tahu, bagaimana berbagai jenis mobil listrik ini bekerja yang akan bermanfaat bagi Anda tergantung pada bagaimana kendaraan ini berjalan.

Battery Electric Vehicle (BEVs)

Tipe dan jenis kendaraan listrik yang ada di pasar-1

Baterai kendaraan listrik alias Pure Electric Vehicle adalah kendaraan yang hanya dapat berjalan dengan baterai untuk menjalankan motor, yang pada akhirnya membantu Anda mengemudi.

Baterai Jenis kendaraan listrik perlu diisi dari stopkontak listrik normal menggunakan pengisi daya dan setelah baterai benar-benar habis, Anda harus mengisi ulang kembali untuk mulai mengemudi. Kendaraan listrik baterai adalah kendaraan listrik 100%, karena tidak dapat diaktifkan dengan cara lain.

Kendaraan listrik baterai memiliki jangkauan hampir 150 hingga 300 Kms, dengan sekali pengisian daya dan kisaran kendaraan listrik baterai meningkat secara signifikan seiring waktu. Battery Electric Vehicle baik untuk berkendara dalam jarak yang lebih pendek jika Anda ingin bepergian dari rumah Anda ke tempat kerja Anda atau ingin melakukan perjalanan jarak pendek dalam suatu kota atau desa.

Jadi, jika Anda tidak mencari sesuatu yang kuat, Battery Electric Vehicle memenuhi kebutuhan mayoritas pengendara di luar sana. Tesla Model 3, BMW i3, Volkswagen e-Golf, Toyota Rav4, Chevy Spark, Nissan LEAF adalah beberapa contoh Kendaraan Listrik Baterai.

Plug-in Hybrid Electic Vehicles (PHEVs)

Tipe dan jenis kendaraan listrik yang ada di pasar-2

Seperti namanya, plug-in hybrid electric vehicles adalah kategori kendaraan hybrid. Kendaraan listrik jenis ini dapat berjalan baik dengan listrik maupun diesel atau bensin untuk meningkatkan jangkauan mengemudi secara keseluruhan.

Jika baterai habis setelah mengendarai jarak tertentu, nanti dapat berjalan menggunakan bensin atau mesin diesel onboard, yang pada akhirnya akan meningkatkan jangkauan keseluruhan kendaraan. Untuk berkendara lagi menggunakan daya baterai, Anda perlu mengisi ulang kendaraan menggunakan sumber daya.

Kendaraan Plug-in Hybrid Electric atau PHEVs juga akan mengisi baterai menggunakan pengereman regeneratif saat berjalan pada daya bahan bakar.

Bahkan ada beberapa kendaraan, yang memiliki kemampuan untuk secara otomatis memilih antara daya baterai atau daya bahan bakar, tergantung pada kecepatan mengemudi Anda dan faktor lainnya. Misalnya, jika Anda mengendarai mobil di daerah dengan lalu lintas sangat tinggi, yang memberi tekanan besar pada motor DC, motor itu dapat secara otomatis beralih ke tenaga bahan bakar sehingga daya baterai dapat dipertahankan.

Mesin bahan bakar juga akan digunakan, jika Anda ingin mengendarai cepat, seperti dalam kasus seperti itu, mengandalkan daya baterai mungkin efisien, dan dengan demikian, kendaraan akan secara otomatis beralih ke daya bahan bakar. Apakah kendaraan akan berjalan dengan daya baterai atau daya bahan bakar pada titik tertentu, akan diputuskan oleh komputer onboard.

Mesin bahan bakar pada kendaraan hibrida memiliki emisi rendah, dan plug-in kendaraan listrik hibrida dapat menjadi pilihan terbaik jika Anda mencari sedikit peningkatan dalam kisaran dibandingkan dengan kendaraan listrik baterai. Beberapa PHEV adalah Audi A3 E-Tron, Mercedes GLE550e, BMW 330e, Porsche Cayenne S E-Hybrid, Toyota Prius, dll.

Extended-Range Electric Vehicle (EREVs)

Tipe dan jenis kendaraan listrik yang ada di pasar-3

Jenis lain dari kendaraan listrik adalah kendaraan listrik jarak-jauh pada kendaraan-kendaraan tersebut, yang berjalan pada motor listrik, yang ditenagai oleh baterai onboard, terutama sama dengan kendaraan listrik baterai. Namun, dalam kasus kendaraan listrik pelepasan yang diperpanjang, jangkauan kendaraan juga dapat ditingkatkan dengan mengisi baterai menggunakan generator bertenaga bahan bakar.

Generator dapat menawarkan beberapa driving range tambahan untuk kendaraan listrik eksternal. Karena kendaraan ini dilengkapi dengan range extender, Anda bisa mendapatkan driving range yang lebih baik dengan kendaraan ini, membuatnya agak lebih baik daripada EVs murni.

Dalam kebanyakan kasus, kisaran tambahan yang disediakan oleh generator diesel agak kurang dari kisaran sebenarnya dari baterai ketika diisi menggunakan listrik. Misalnya, jika Anda mendapatkan jarak tempuh 200 Km dengan baterai penuh, Anda bisa mendapatkan sekitar 125 Km, yang pada akhirnya akan bertambah hingga 325 Km.

EREVs memiliki banyak potensi, dan fakta bahwa mereka dapat dikenakan biaya dalam perjalanan membuat mereka cukup menjanjikan bagi mereka yang ingin menempuh jarak yang lebih jauh, tetapi tidak ingin memilih kendaraan listrik hibrida.

Lebih lanjut, kendaraan EREV memiliki fitur teknologi regenerasi rem, di mana setiap kali ketika sebuah drive menekan pedal mobil untuk memperlambatnya, energi kinetik kendaraan tersebut diregenerasi oleh drivetrain kendaraan untuk memberikan daya pada baterai. Misalnya- BMW i3 dan i8 menggunakan prinsip yang sama.

Karena kendaraan listrik harus melalui lebih banyak evolusi dan peningkatan di masa yang akan datang, pergi dengan kendaraan listrik berdaya baterai mungkin bukan yang terbaik untuk Anda jika Anda mencari kinerja yang kuat. Namun, jika Anda tidak sering mengendarai kendaraan, dan kadang-kadang pergi keluar bersama keluarga dan menggunakannya untuk pekerjaan sehari-hari, kendaraan listrik baterai dapat menjadi pilihan yang baik dan jika tidak, kendaraan listrik hibrida bisa menjadi pilihan terbaik untuk sebagian besar pengguna di luar sana.

Kendaraan hibrida, sebagian besar yang modern sekali dapat secara otomatis beralih antara bahan bakar dan daya baterai untuk berjalan di jalan dan itulah sebabnya kendaraan listrik hibrida dapat menawarkan Anda kinerja yang seimbang.

Tergantung pada mengapa Anda ingin menggunakan kendaraan listrik Anda, Anda bahkan dapat menggunakan van listrik, yang dapat digunakan untuk domain aplikasi. Terlepas dari perbedaan antara kendaraan listrik yang berbeda, hal dasar yang umum di semua kendaraan listrik adalah bahwa mereka ramah lingkungan dan hampir tidak meninggalkan jejak karbon.

Jadi itulah perbedaan antara berbagai kategori kendaraan listrik yang harus Anda ketahui dengan jelas. Semoga artikel ini bermanfaat dan terima kasih atas kunjungannya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel