Perbedaan Bronkitis dan Bronkiektasis

Perbedaan Bronkitis dan Bronkiektasis
Share
Perbedaan Bronkitis dan Bronkiektasis

Pada artikel ini Brankaspedia akan membahas Perbedaan Bronkitis dan Bronkiektasis. Bronkitis adalah gangguan radang pada trakea dan saluran bronkial. Bronkiektasis adalah gangguan di mana bronkus melebar dan menjadi hancur karena infeksi.

Apa itu Bronkitis?

Bronkitis adalah penyakit yang terjadi di mana saluran pernapasan, trakea (batang tenggorokan) dan juga bronkus berada dalam keadaan peradangan.

Bronkitis biasanya dimulai dengan batuk yang akhirnya dapat menghasilkan dahak. Sering juga ada rasa sakit di dada dan perasaan sesak dan dispnea sering muncul. Saluran pernapasan sering sangat sesak. Selain itu, kondisi biasanya berlangsung selama lebih dari seminggu dan bahkan mungkin memakan waktu hingga 21 hari bagi seseorang untuk pulih sepenuhnya.

Seorang dokter dapat mendiagnosis bronkitis pada seseorang dengan melakukan pemeriksaan fisik dan mencatat gejalanya. Mendengarkan dada dan melakukan rontgen dada mungkin membantu dalam mengesampingkan kemungkinan penyebab masalah dada lainnya. Paling sering kondisi ini adalah hasil dari infeksi virus terutama yang terkait dengan influenza tipe A dan B, dan rhinovirus.

Ada virus lain yang dapat menyebabkan bronkitis, termasuk parainfluenza dan coronavirus. Faktor lingkungan seperti merokok dapat menyebabkan bronkitis karena dapat memiliki penyakit fibrosis kistik.

Memiliki beberapa jenis penyakit seperti influenza atau cystic fibrosis adalah faktor risiko untuk mendapatkan bronkitis seperti halnya menjadi perokok. Umumnya, kondisi ini diobati secara simtomatis dengan obat penghilang rasa sakit dan obat bronkodilator seperti albuterol yang membantu mengatasinya. Bronkitis akut pada akhirnya dapat menyebabkan pneumonia jika tidak diobati.

Apa itu bronkiektasis?

Bronkiektasis adalah kondisi di mana tabung bronkial berukuran lebih besar di paru-paru menjadi lebih luas dan akhirnya dihancurkan.

Memiliki batuk yang tidak akan hilang dan batuk berdahak juga merupakan gejala bronkiektasis. Beberapa pasien juga mungkin mengalami kesulitan bernapas dan mengalami demam.

Pemeriksaan fisik dalam hubungannya dengan CT scan dapat membantu dalam mendiagnosis bronkiektasis pada pasien. Penting bahwa pemindaian dilakukan pada resolusi tinggi untuk mendeteksi kondisi. Kondisi ini dapat terjadi pada satu atau beberapa tempat di paru-paru atau di seluruh paru-paru. Penyakit ini dapat disebabkan oleh aspergillosis bronkopulmonalis alergi, fibrosis kistik, dan masalah dengan silia dan penyakit jaringan ikat. Dalam beberapa kasus bronkiektasis fokal, penyebabnya diduga pneumonia.

Infeksi kronis tertentu termasuk cystic fibrosis dan infeksi HIV adalah faktor risiko untuk pengembangan kondisi ini. Kondisi alergi bronkopulmonalis aspergillosus juga merupakan faktor risiko untuk pengembangan bronkiektasis. Antibiotik dapat diresepkan dan bronkodilator juga dapat dikurangi dengan membantu membersihkan saluran udara.

Agen anti-inflamasi juga dapat membantu dengan peradangan pada bronkus. Bronkiektasis yang tidak diobati dapat menyebabkan kematian, terutama di negara-negara berkembang di mana perawatan medis terbatas.

Perbedaan Antara Bronkitis dan Bronkiektasis

Definisi: Bronkitis adalah gangguan di mana saluran trakea dan bronkus meradang. Bronkiektasis adalah gangguan di mana bronkus di paru-paru melebar dan menjadi hancur.

Perubahan permanen: Kelainan bronkitis tidak pernah mengarah pada perubahan permanen pada bentuk atau struktur bronkus. Kelainan bronkiektasis sering menyebabkan perubahan permanen pada bentuk atau struktur bronkus.

Gejala: Gejala bronkitis paling awal biasanya adalah batuk, yang mungkin atau mungkin tidak menghasilkan dahak. Dada juga terasa sakit dan terasa tegang dan ada kesulitan bernafas (dispnea). Bronkiektasis sering memiliki gejala dispnea, batuk kronis, dan produksi dahak yang penuh dengan nanah.

Diagnosa: Diagnosis bronkitis biasanya dengan pemeriksaan fisik dan rontgen dada. Diagnosis bronkiektasis dilakukan dengan melihat CT scan resolusi tinggi pada dada.

Penyebab: Bronkitis dapat disebabkan oleh merokok dan dari infeksi virus seperti yang disebabkan oleh influenza A atau B, parainfluenza atau coronavirus. Bronkiektasis dapat disebabkan oleh infeksi bakteri seperti pneumonia, dan infeksi kronis seperti cystic fibrosis, alergi bronkopulmonalis aspergillosus, dan HIV.

Faktor risiko: Merokok, terserang flu, berbagai virus, dan fibrosis kistik adalah faktor risiko terjadinya bronkitis. Memiliki cystic fibrosis, HIV, atau alergi bronchopulmonary aspergillosus adalah faktor risiko untuk mengembangkan bronchiectasis.

Pengobatan: Pilihan pengobatan untuk bronkitis adalah penggunaan obat p ain, anti-inflamasi, dan albuterol untuk membantu mengatasi kesulitan bernafas. Pilihan pengobatan untuk bronkiektasis adalah penggunaan antibiotik, anti-inflamasi, dan bronkodilator.

Ringkasan Perbedaan Bronkitis dan Bronkiektasis:

  • Baik bronkitis dan bronkiektasis melibatkan masalah dengan tabung bronkial.
  • Bronkitis juga termasuk radang trakea.
  • Bronkitis dan bronkiektasis juga dapat berkembang sebagai akibat dari cystic fibrosis.
  • Bronkitis adalah kondisi peradangan yang tidak mengakibatkan kelainan bentuk tabung bronkial.
  • Bronkiektasis sering mengakibatkan tabung bronkus yang diubah secara permanen.
  • Kedua kondisi tersebut dapat diobati dengan obat penghilang rasa sakit dan obat bronkodilator.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel