Perbedaan antara karbohidrat dan kalori

Perbedaan antara karbohidrat dan kalori
Share
Perbedaan antara karbohidrat dan kalori

Ada banyak jenis nutrisi makanan yang tersedia dalam makanan yang kita konsumsi. Beberapa produk makanan terkenal yang tersedia antara lain karbohidrat, kalori, protein, vitamin, dan asam lemak. Penting untuk digarisbawahi bahwa semua makanan yang ditunjukkan di atas memiliki sejumlah besar perbedaan mengenai dampak kesehatannya dalam tubuh.

Esai ini akan fokus pada menunjukkan perbedaan antara karbohidrat dan kalori sebagai beberapa nutrisi makanan yang sangat terkait dengan tingkat energi dalam tubuh kita.

Apa itu Kalori?

Kalori adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan ukuran energi yang ada dalam makanan. Unit pengukuran yang digunakan untuk menjelaskan jumlah energi yang ada dalam makanan dan produk lain yang dikonsumsi manusia sebagai sumber energi dan nutrisi lainnya. Kalori sangat penting dalam tubuh kita karena mereka memainkan peran penting dalam fungsi-fungsi tubuh sementara pada periode yang sama menjamin bahwa tubuh melakukan tugas-tugas spesifik ketika sedang beristirahat.

Perbedaan antara karbohidrat dan kalori-1

Apa itu Karbohidrat?

Karbohidrat adalah istilah yang digunakan dalam industri makanan untuk merujuk pada senyawa organik yang terbentuk ketika oksigen, karbon, dan hidrogen dikombinasikan secara kimiawi. Penting untuk dicatat bahwa satu-satunya tujuan karbohidrat dalam tubuh adalah mereka dipecah untuk melepaskan energi yang membantu manusia untuk melakukan berbagai tugas. Beberapa karbohidrat termasuk gula, pati, dan selulosa.

Perbedaan antara karbohidrat dan kalori-2

Perbedaan Antara Karbohidrat dan Kalori

Makanan Yang Mengandung Karbohidrat dan Kalori
Salah satu perbedaan utama antara kalori dan karbohidrat adalah makanan yang terkandung di dalamnya. Perlu dicatat bahwa beberapa makanan mengandung karbohidrat dalam jumlah yang lebih besar sementara yang lain mengandung kalori dalam jumlah yang signifikan.

Penting juga untuk menyoroti bahwa semua makanan mengandung kalori, tetapi tidak semua makanan mengandung karbohidrat. Kalori secara signifikan hadir dalam selai kacang, permen, keju, makanan goreng, daging olahan, dan sosis. Lemak hewani, sayuran, dan minyak ikan juga dianggap sumber kalori yang kaya. Di sisi lain, karbohidrat sangat terkandung dalam sejumlah besar makanan, termasuk sereal, mie, kentang, roti, buah-buahan, dan minuman ringan.

Jumlah yang Disarankan untuk Karbohidrat dan Kalori
Menurut praktisi medis, semua nutrisi direkomendasikan untuk pertumbuhan maksimum organ vital tubuh dan untuk mencegah tubuh terhadap masalah kesehatan. Namun, konsumsi nutrisi apa pun di luar tingkat yang disarankan dapat menyebabkan tantangan kesehatan. Salah satu perbedaan utama antara kalori dan karbohidrat adalah jumlah yang direkomendasikan untuk asupan.

Di Amerika Serikat, asupan kalori yang direkomendasikan untuk pria dewasa muda adalah 2.700 sedangkan asupan harian yang direkomendasikan untuk wanita adalah 2.200 kalori. Penting untuk dicatat bahwa anak-anak dan orang tua diharuskan mengonsumsi lebih sedikit kalori. Asupan karbohidrat harian yang direkomendasikan menurut Amerika Serikat adalah 225 dan 325 gram per hari. Penting untuk digarisbawahi bahwa jumlah karbohidrat berkurang secara signifikan karena karbohidrat diketahui mengandung banyak kalori.

Efek Kesehatan dari Karbohidrat dan Kalori
Karbohidrat dan kalori memiliki sejumlah besar efek kesehatan terutama dalam situasi di mana mereka dikonsumsi di luar resep. Baik kalori dan karbohidrat memiliki metode berbeda yang digunakan untuk mengekspresikan efek kesehatannya. Beberapa tantangan kesehatan yang terkait dengan konsumsi kalori yang berlebihan termasuk masalah jantung, kekurangan nutrisi, masalah kesehatan kronis di antara tantangan kesehatan lain yang dihadapi orang saat ini.

Beberapa masalah jantung yang terkait dengan konsumsi kalori berlebihan atau kekurangan kalori antara lain tekanan darah. Di sisi lain, penggunaan karbohidrat yang berlebihan antara lain mual, sembelit, diare, dan ketosis.

Keuntungan dan Kerugian Berat dengan Karbohidrat dan Kalori
Baik kalori dan karbohidrat memainkan peran penting dalam menentukan berat badan seseorang. Penting untuk dicatat bahwa konsumsi karbohidrat menyebabkan peningkatan berat badan seseorang sementara kalori dapat meningkatkan atau menurunkan berat badan seseorang. Semua karbohidrat yang dikonsumsi oleh individu diubah menjadi lemak yang disimpan di bawah kulit individu sehingga menyebabkan penambahan berat badan yang berlebihan.

Di sisi lain, makan lebih sedikit kalori dan membakar lebih banyak dari yang Agan konsumsi menyebabkan penurunan berat badan. Di sisi lain, kalori dapat menyebabkan kenaikan berat badan di mana beberapa orang mengkonsumsi lebih banyak kalori daripada yang mereka bakar. Dianjurkan bahwa semua individu yang ingin mengurangi berat badan mereka harus mengkonsumsi karbohidrat lebih sedikit sementara pada saat yang sama memastikan bahwa mereka membakar lebih banyak kalori daripada konsumsi harian mereka.

Diabetes dan Obesitas dengan Karbohidrat dan Kalori
Kedua penyakit telah meningkat di masa sekarang karena konsumsi yang tidak terkendali di antara individu. Kalori dan karbohidrat memainkan peran penting dalam penyebaran atau pengurangan kedua kondisi gaya hidup. Sementara pembakaran kalori sangat terkenal karena dampaknya dalam menurunkan obesitas dan mengurangi kemungkinan seseorang menjadi gemuk, konsumsi karbohidrat yang berlebihan berkontribusi signifikan terhadap obesitas dan kondisi diabetes.

Semua karbohidrat yang dikonsumsi oleh seseorang dikonversi menjadi lemak yang kadang-kadang dapat terakumulasi untuk menyebabkan obesitas. Selain itu, konsumsi karbohidrat berkelanjutan dalam jangka panjang telah dikaitkan dengan diabetes tipe dua yang berkembang di dunia.

Baik kalori dan karbohidrat adalah produk makanan penting dalam tubuh kita karena mereka membantu memastikan bahwa kita dapat melakukan berbagai fungsi tubuh, sementara pada saat yang sama memastikan bahwa sel berlipat ganda dan berdiferensiasi untuk melakukan fungsi khusus mereka.

Namun, konsumsi produk makanan ini harus di bawah pengawasan ketat karena mereka memiliki efek kesehatan yang signifikan dalam tubuh kita dan dapat menyebabkan masalah kesehatan yang sulit untuk ditangani sehingga menurunkan masa hidup kita.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel