Ilmuwan asal India ini memiliki lebih banyak hak paten daripada Thomas Edison

Ilmuwan asal India ini memiliki lebih banyak hak paten daripada Thomas Edison
Share
Ilmuwan asal India ini memiliki lebih banyak hak paten-1

Gurtej Sandhu adalah penemu asal India yang memiliki lebih banyak hak paten atas namanya daripada Thomas Edison. Sementara Edison memiliki 1.084 paten atas namanya, Gurtej Sandhu yang berusia 58 tahun telah mendapatkan 1.325 paten dan berada di urutan ke 7 dalam daftar penemu paling produktif di seluruh dunia, baca artikel Wikipedia disini.

Sejarah dipenuhi oleh banyak inovator dan ilmuwan yang telah mendefinisikan kembali cara kita hidup, bekerja, dan berfungsi. Baik itu karya Nikola Tesla dengan elektromagnetisme, kontribusi Rosalind Franklin untuk sekuensing DNA, atau langkah Alan Turing dengan kecerdasan buatan, pikiran terbaik dunia telah melahirkan beberapa penemuan dan penemuan penting yang telah membentuk kembali umat manusia.

Gurtej saat ini menjabat sebagai Wakil Presiden Teknologi Micron selain menjadi penemu yang produktif. Jadi bagaimana dia berminat terhadap penemuan inovasi ini? Gurtej, yang lahir di London dari orang tua India, melanjutkan study ke Teknik Elektro di IIT Delhi. Segera setelah itu, ia pergi ke AS ke University of North Carolina di Chapel Hill untuk mengejar gelar doktor dalam bidang Fisika.

Selama PhD, pria 58 tahun ini menjadi tertarik dan terampil di sirkuit terpadu. Ini mengumpulkannya dua tawaran pekerjaan, satu dari Texas Instruments dan lainnya dari Micron Technology, yang pada waktu itu sedang berjuang melawan pembuat chip memori yang disubsidi pemerintah di Jepang dan negara-negara lain.

Gurtej mendapatkan beberapa paten pertamanya saat dia bekerja dengan Micron. Dia bekerja untuk mempertahankan Hukum Moore - fenomena yang melihat jumlah transistor di bidang sirkuit berlipat ganda setiap tahun.

Dia memperkirakan berapa unit memori yang dapat ditampung dalam chip ini. Sejak penemuannya yang sukses, produsen chip di seluruh dunia telah menggunakan dan mendapat manfaat dari paten Gurtej.

Ilmuwan asal India ini memiliki lebih banyak hak paten-2

Penerbit bisnis yang berbasis di Washington-- Kiplinger mengakui prestasinya:

Sandhu mengembangkan metode pelapisan microchip dengan titanium tanpa mengekspos logam pada oksigen, yang akan merusak chip. Awalnya, dia tidak berpikir idenya adalah masalah besar, tetapi sekarang sebagian besar pembuat chip memori menggunakan proses itu.

Karena Gurtej bekerja dengan Micron selama paten diajukan, paten itu dimiliki oleh perusahaan, sementara Gurtej dan rekan-rekannya yang bekerja pada mereka hanya menerima bonus.

Juga, selama 15 tahun terakhir, Gurtej ia juga telah menjadi pembimbing jurusan teknik dan fakultas di Universitas Negeri Boise yang telah membina hubungan yang lebih dekat dengan Micron.

Berbicara kepada Idaho Statesman tentang pendampingan Gurtej, Will Hughes, Direktur Sekolah Sains dan Teknik Material Micron, mengatakan:
“Dia memiliki kerendahan hati yang luar biasa, khususnya mengingat skala dampak yang dia miliki. Dan dia menggerakkan nadi teknologi yang muncul dan memori yang muncul pada skala global. "

Tidak hanya dia mendapatkan paten untuk inovasinya, tetapi dia juga mengangkat Micron yang bersama dengan pesaingnya di Korea, seperti Samsung dan SK Hynix menyumbang 95 persen dari pasar DRAM global.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel