Perbedaan Endotoksin dan Eksotoksin

Perbedaan Endotoksin dan Eksotoksin
Share
Perbedaan Endotoksin dan Eksotoksin

Pada kesempatan ini kita membahas Perbedaan Endotoksin dan Eksotoksin. Endotoksin adalah Lipopolysaccharide-protein complexes (LPS) yang bertanggung jawab untuk membuat bagian integral dari dinding sel Bakteri Gram-Negatif dan dilepaskan pada saat kematian sel atau lisis bakteri. Eksotoksin adalah protein yang disekresikan oleh beberapa spesies bakteri dan menyebar ke media terdekat atau sekitarnya. endotoksin stabil terhadap panas, imunogenik lemah, sedangkan eksotoksin adalah panas labil, sangat antigenik.

Endotoksin diproduksi oleh bakteri Gram-negatif, sedangkan eksotoksin umumnya diproduksi oleh Gram-positif atau sebagian oleh bakteri Gram-negatif. Mekanisme yang mendasari melalui mana banyak bakteri patogen menghasilkan penyakit atau kemampuan untuk menghasilkan racun dikenal sebagai Toksigenesis.

Jika kita bahas di tingkat kimia, ada dua jenis racun bakteri. Pertama yang terkait dengan dinding sel bakteri Gram-negatif yang dikenal sebagai lipopolysaccharide, sedangkan yang lain adalah protein, yang bertindak di situs jaringan setelah melepaskan dari sel bakteri. Jadi, endotoksin adalah racun yang berhubungan dengan sel, sedangkan eksotoksin adalah racun difus ekstraseluler.

Racun bakteri adalah protein yang mampu mencapai berbagai tugas. Mereka berfungsi sebagai perangkat molekuler individu, menargetkan sel tertentu dari suatu organisme dan menghancurkannya dengan beberapa cara. Racun dapat memicu inang dengan berbagai cara, misalnya dengan mengaktifkan respon imun (S, aureus superantigen), menghambat sintesis protein (toksin difteri), mengaktifkan jalur messenger sekunder (toksin kolera) dengan merusak membran sel (E. coli hemolisin) atau bahkan oleh aksi aktivitas metalloprotease (tetanus toksin).

Racun dapat berfungsi dalam berbagai bentuk, di antaranya Lipopolysaccharide (LPS) dianggap sebagai endotoksin paling kuat. Dalam konten ini, kita akan membahas pon-point penting perbedaan endotoksin dan eksotoksin dari dua racun dengan deskripsi singkatnya.

Definisi Endotoksin

Endotoksin terletak di dalam sel sel atau membran luar bakteri, ini disebut sebagai zat terkait sel yang bertanggung jawab atas komponen struktural bakteri. Endotoksin juga disebut sebagai Lipopolysaccharides atau LPS. LPS hadir di permukaan luar bakteri Gram-negatif dan dalam kondisi tertentu menjadi toksik bagi inang yang menempel.

Dalam bakteriologi, istilah 'Lipopolysaccharides' dicadangkan untuk kompleksitas yang terkait dengan permukaan luar dari patogen Gram-negatif seperti Escherichia coli, Pseudomonas, Shigella, Haemophilus influenza, Vibrio cholerae , dan Bordetella pertussis . LPS dikeluarkan pada lisis sel bakteri atau kematian sel. Dalam hal ini, toksisitas terkait dengan komponen lipid (Lipid A), sedangkan imunogenisitas adalah dengan komponen polisakarida.

Pada hewan, LPS membangkitkan banyak respon inflamasi dan mengaktifkan komplemen dengan jalur alternatif. Bakteri Gram-negatif melepaskan sejumlah kecil endotoksin saat tumbuh, yang memainkan peran penting dalam meningkatkan kekebalan alami.

Definisi Eksotoksin

Eksotoksin umumnya disekresikan oleh bakteri dan bertindak secara enzimatik atau dengan aksi langsung sel inang. Ini dilepaskan oleh bakteri ke sekitarnya. Eksotoksin adalah protein atau polipeptida, dan sebagian besar darinya bertindak di lokasi jaringan yang jauh dari titik awal pertumbuhan bakteri atau invasi.

Biasanya, eksotoksin disekresikan pada fase eksponensial sel bakteri. Produksi toksin khusus untuk spesies bakteri tertentu yang diketahui menghasilkan penyakit seperti misalnya Clostridium tetani yang diketahui menghasilkan racun tetanus; Cornybacterium diphtheria diketahui memproduksi toksin difteri.

Ini adalah strain virulen bakteri yang menghasilkan racun, sedangkan strain nonvirulen tidak. Eksotoksin dianggap sebagai zat yang paling beracun dan mematikan dan mereka beracun bahkan dalam konsentrasi nanogram per kilogram.


Perbedaan Utama Antara Endotoksin dan Eksotoksin

Poin-poin dibawah ini menunjukkan beberapa perbedaan utama antara endotoksin dan eksotoksin:

  • Endotoksin adalah kompleks protein-lipopolisakarida (LPS) yang bertanggung jawab untuk membuat bagian integral dari dinding sel Bakteri Gram-Negatif. Eksotoksin adalah protein yang disekresikan oleh beberapa spesies bakteri. Padahal endotoksin dianggap lebih toksin daripada eksotoksin.
  • Endotoksin adalah bagian dari sel karena mereka terkait dengan membran luar bakteri Gram-negatif dan dilepaskan pada lisis sel, sedangkan eksotoksin disekresikan di dalam sel dan aktif dalam bakteri Gram-positif dan Gram-negatif. Exotoxins dilepaskan dari sel.
  • Berat molekul endotoksin mungkin antara 50-1000KDa dan berhubungan dengan kompleks Lipopolysaccharide, di sisi lain, eksotoksin memiliki berat molekul 10KDa dan terkait dengan kompleks protein.
  • Endotoksin stabil pada suhu 250 ° C dan tidak mengalami denaturasi, sedangkan eksotoksin adalah 60-80 ° C dan didenaturasi saat didih.
  • Reaksi kekebalan tubuh menjadi lemah ketika endotoksin memicu sel dan memiliki aktivitas enzimatik tinggi tetapi antigenisitasnya buruk, sedangkan selama reaksi eksotoksin reaksi imunnya kuat, meskipun tidak ada aktivitas enzimatik dan antigenisitas tinggi.
  • Sepsis, meningococcemia adalah penyakit yang disebabkan oleh endotoksin, sedangkan Diptheria, botulisme, tetanus disebabkan oleh eksotoksin.
  • Contoh bakteri yang memicu LPS atau endotoksin adalah Salmonella typhi, E.coli, Vibrio cholera, Shigella, sementara Bacillus cereus, Bacillus anthracis, Staphylococcus aureus, Streptococcus pyrogens adalah contoh untuk memicu eksotoksin.

Kesimpulan: Racun bakteri adalah racun manusia yang paling kuat dan efektif dan sangat aktif pada pengenceran tinggi. Dalam artikel ini, kita sudah mengetahui tentang endotoksin dan eksotoksin dan bagaimana mereka berbeda dan mempengaruhi hewan dan sistem kekebalan tubuh mereka oleh sifat kimianya.

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel